Lebaran tahun ini

Apa kabar Ramadhan tahun ini? Saya ngerasanya sibuk banget dan lelah.

Jadwal harian saya nih, jam 3.30 bangun masak buat sahur sekeluarga. Abis subuh kalau mau tidur ya tidur-tidur ayam doang atau bablas ga tidur lagi sama sekali. Jam 6.15 berangkat ngantor dan 14.30 jalan pulang dari kantor. Jemput Harsya di daycare dan nyampe rumah jam 16.00. Abis itu ga bisa leyeh-leyeh karena lanjut ngapain buibuuuuu? Yak tentu saja masak buat buka puasa. Abis isya bisa tidur? Tentu tidak, ada kerjaan kantor yang biasanya harus dibawa ke rumah karena jam kerja berkurang tapi target kerjaan tetap sama. Jam 23.00 baru bisa tidur dan besoknya berulang.

Jadi ya lelah pastinya. Sama macet pagi ga terlalu berasa cape, tapi macet sore itu lho duh ampun deh. Pernah beberapa hari baru nyampe rumah 10 menit menuju maghrib, tapi juga ga ada makanan karena boro-boro lah mampir beli makanan buat buka puasa. 

Di tengah rutinitas tiba-tiba Harsya cacar, setelah sembuh lanjut mendadak sunat. Makin lah rasanya “kesenangan” menyambut lebaran itu pupus setitik demi setitik. Tapi, sebagai sulung dan satu-satunya anak perempuan di rumah dan rumah mertua tentunya malas pun tetap harus siapin ini itu. 

Meski tahun ini kurang Mamah yang biasanya udah nyodorin list keinginan ketika lebaran tiba tapi saya memutuskan untuk membuat ritual baru di keluarga. Kami akan kumpul, saya akan masak besar, saya ingin kami berfoto keluarga dll. Mamah pasti bahagia, insyaallah ๐Ÿ˜‡

Mudik jadi cerita seru saya tiap tahunnya. Mobil kecil penuh sama barang bawaan bertiga plus persiapan masak yang selalu saya bawa dari Bandung karena belanja ke pasar menjelang lebaran itu terlalu bikin pahala puasa bisa menguap begitu saja๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜ซ

Saya mudik cuma 50km aja dari rumah. Cuma ke Garut yang jalur mudiknya fenomenal itu lho macetnya kalau dari Bandung. Keluar rumah jam 9 malam dengan harapan jalanan masih kosong, ternyata baru 5km dari rumah saja kendaraan sudah berjejer rapi di jalan. Jadilah neng ayla muter balik menuju jalan pintas yang penerangannya terbatas dan lebarnya juga cuma secukupnya yang penting sampai lebih cepat dan selamat. 

Tahun ini jatah lebaran di rumah keluarga saya. Karena sejak menikah saya dan pak suami memutuskan untuk bergantian tempat shalat Ied setiap tahun. Ya..meski suami juga berasal dari kota yang sama kami berusaha untuk adil sama orang tua. 

Keluarga kami punya ritual lebaran yang berbeda. Saya hanya tinggal di Garut, tapi Mamah berasal dari Ciamis dan Papah dari Majalaya. Rute lebaran kami selalu Bandung-Garut,1 Syawal Garut-Majalaya-Garut, 3 Syawal Garut-Ciamis-Garut.  Sementara suami asli turunan Garut, jadi lebaran itu 1 syawal keliling ke keluarga Mamah, 2 syawal ke keluarga Bapak. Sisa hari libur lebaran akan kami habiskan dengan bergiliran nginep di rumah orang tua saya dan rumah mertua. 1000km bisa kami tempuh hanya dalam libur lebaran seminggu๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Eh, beli baju lebaran ga? Kalau saya sih engga. Coba deh balik lagi ke rutinitas saya di paragraf 2, kapan waktunya buat bisa belanja. Sejak menikah saya membiasakan beli baju shalat dan sarung baru untuk suami, Harsya juga Papah ditambah mukena baru buat saya dan Mamah. Baju lain, bisa dibeli tiap bulan kan?

Anyway…

Taqabbalallahu minna waminkum, shiyamana wa shiyamakum.

Semoga kembali dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan.

Selamat berkumpul dengan keluarga

Advertisements