Lebaran tahun ini

Apa kabar Ramadhan tahun ini? Saya ngerasanya sibuk banget dan lelah.

Jadwal harian saya nih, jam 3.30 bangun masak buat sahur sekeluarga. Abis subuh kalau mau tidur ya tidur-tidur ayam doang atau bablas ga tidur lagi sama sekali. Jam 6.15 berangkat ngantor dan 14.30 jalan pulang dari kantor. Jemput Harsya di daycare dan nyampe rumah jam 16.00. Abis itu ga bisa leyeh-leyeh karena lanjut ngapain buibuuuuu? Yak tentu saja masak buat buka puasa. Abis isya bisa tidur? Tentu tidak, ada kerjaan kantor yang biasanya harus dibawa ke rumah karena jam kerja berkurang tapi target kerjaan tetap sama. Jam 23.00 baru bisa tidur dan besoknya berulang.

Jadi ya lelah pastinya. Sama macet pagi ga terlalu berasa cape, tapi macet sore itu lho duh ampun deh. Pernah beberapa hari baru nyampe rumah 10 menit menuju maghrib, tapi juga ga ada makanan karena boro-boro lah mampir beli makanan buat buka puasa. 

Di tengah rutinitas tiba-tiba Harsya cacar, setelah sembuh lanjut mendadak sunat. Makin lah rasanya “kesenangan” menyambut lebaran itu pupus setitik demi setitik. Tapi, sebagai sulung dan satu-satunya anak perempuan di rumah dan rumah mertua tentunya malas pun tetap harus siapin ini itu. 

Meski tahun ini kurang Mamah yang biasanya udah nyodorin list keinginan ketika lebaran tiba tapi saya memutuskan untuk membuat ritual baru di keluarga. Kami akan kumpul, saya akan masak besar, saya ingin kami berfoto keluarga dll. Mamah pasti bahagia, insyaallah 😇

Mudik jadi cerita seru saya tiap tahunnya. Mobil kecil penuh sama barang bawaan bertiga plus persiapan masak yang selalu saya bawa dari Bandung karena belanja ke pasar menjelang lebaran itu terlalu bikin pahala puasa bisa menguap begitu saja😫😫😫

Saya mudik cuma 50km aja dari rumah. Cuma ke Garut yang jalur mudiknya fenomenal itu lho macetnya kalau dari Bandung. Keluar rumah jam 9 malam dengan harapan jalanan masih kosong, ternyata baru 5km dari rumah saja kendaraan sudah berjejer rapi di jalan. Jadilah neng ayla muter balik menuju jalan pintas yang penerangannya terbatas dan lebarnya juga cuma secukupnya yang penting sampai lebih cepat dan selamat. 

Tahun ini jatah lebaran di rumah keluarga saya. Karena sejak menikah saya dan pak suami memutuskan untuk bergantian tempat shalat Ied setiap tahun. Ya..meski suami juga berasal dari kota yang sama kami berusaha untuk adil sama orang tua. 

Keluarga kami punya ritual lebaran yang berbeda. Saya hanya tinggal di Garut, tapi Mamah berasal dari Ciamis dan Papah dari Majalaya. Rute lebaran kami selalu Bandung-Garut,1 Syawal Garut-Majalaya-Garut, 3 Syawal Garut-Ciamis-Garut.  Sementara suami asli turunan Garut, jadi lebaran itu 1 syawal keliling ke keluarga Mamah, 2 syawal ke keluarga Bapak. Sisa hari libur lebaran akan kami habiskan dengan bergiliran nginep di rumah orang tua saya dan rumah mertua. 1000km bisa kami tempuh hanya dalam libur lebaran seminggu😂😂😂

Eh, beli baju lebaran ga? Kalau saya sih engga. Coba deh balik lagi ke rutinitas saya di paragraf 2, kapan waktunya buat bisa belanja. Sejak menikah saya membiasakan beli baju shalat dan sarung baru untuk suami, Harsya juga Papah ditambah mukena baru buat saya dan Mamah. Baju lain, bisa dibeli tiap bulan kan?

Anyway…

Taqabbalallahu minna waminkum, shiyamana wa shiyamakum.

Semoga kembali dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan.

Selamat berkumpul dengan keluarga

Long Weekend Part 1-Nginep di The Arnawa Hotel Pangandaran

Libur panjang awal bulan Mei ini jadi bahan buat liburan keluarga merayakan “kepulangan” Pak Suami ke rumah. Jadi dari jauh-jauh hari udah direncanakan mau liburan tujuannya hanya luar kota. Beberapa tempat sempat jadi pilihan Bali, Anyer, Ancol, Pangandaran, dan Jogja. Tapi karena masih maju mundur tentang rencana kepergian karena ada masalah lain akhirnya sampai akhir bulan April masih belum juga nentuin tujuan liburan. Tempat yang perlu tiket kereta dan pesawat udah pasti dicoret, akhirnya antara Pangandaran dan Jakarta kami kembali memilih Pangandaran dengan alasan masih bisa mampir ke Garut buat nengokin orang tua kami di perjalanan kembali menuju Bandung.

Karena last minute buat nyari hotel di Pangandaran dan referensi kami hanya The Arnawa jadinya pilih hotel yang sama tempat kami menginap pertama kalinya di Pangandaran beberapa bulan lalu. Alasannya, saya ini super manja pengen tidur di tempat yang enak setelah perjalanan lama dari Bandung, ada kolam renang yang nyaman buat anak, deket ke pantai dan gampang diakses dari gerbang masuk lokasi wisata Pangandaran.

Cuma dapet hotel untuk 1 malem karena tanggal 5-8 sudah full book, ya kali orang udah pesen dari sebulan sebelumnya sementara saya baru 2 hari sebelum liburan 😀 tapi itu sama sekali ga menggugurkan niat liburan ke pantai buat lihat laut dan naik perahu.

Kami sampai di Pangandaran sore dan langsung check in hotel. Suka banget deh dengan The Arnawa hotel ini karena view pertama ketika check in adalah kolam renang, anak kecil yang tadinya udah super duper bosen di perjalanan langung nyengir bahagia dan bilang “mau berenang!” sementara badan saya dan Pak Suami masih berasa kayak mau patah. Beda dengan yang pertama kalinya dulu, kali ini saya mendapat kamar di lantai 2 dengan alasan yang di bawah sudah penuh semua tapi kalau menurut Pak Suami enak yang di atas karena rasanya lebih luas padahal menurut saya sama saja. Ya udah manut aja sama suami 😀

IMG-20160505-WA0003Double bed, jadi kalau kita pesen lewat travel agent tinggal isi nanti berapa yang nginep mereka akan bantu untuk request kamar sesuai kebutuhanIMG-20160505-WA0002Fasilitas ruangan yang menurut saya cukup untuk kegiatan liburan singkat (maafkan itu semua tas yang udah ga beraturan)

IMG-20160505-WA0000 Kamar mandi dengan air hangat, tanpa bathtub tapi cukup cuma sayang sikat giginya dikasih satu 😦

Karena anak kecil udah berisik minta berenang, akhirnya kami segera bersiap berenang. Cuma di Pangandaran bisa berenang malem tanpa takut kedinginan. Dari awal memang niatnya mau berenang, jadi baju renang saya dan Pak Suami udah pasti masuk ke list barang bawaan sementara anak kecil cuma pake training pants aja karena baju renangnya udah kekecilan.

20160504_210816

Kegirangan karena diijinkan berenang malam

Selesai berenang yang sebetulnya cuma nyemplungin diri ke air aja, kami memutuskan untuk makan di hotel karena udah pernah nyoba untuk makan segala seafood di perjalanan ke Pangandaran dan karena yakin badan udah pengen banget rebahan. Jadi tinggal angkat telepon buat pesen cumi kalamari sama capcay seafood, nasinya bekel dari rumah. hahahaha…ngirit abis.

zzzz….tidur dan bersiap buat aktifitas liburan sebenarnya.

Dari awal ittenary kita cuma main ke pantai, naik perahu, lihat laut. Itu terus yang di sounding ke anak kecil dan alhamdulillah dia sangat excited untuk naik perahu (dia belum tau seperti apa tantangan di depan.hahahaha). Jadi pagi hari kita mulai dengan BERENANG (lagi), kayaknya emang semua anak kecil selalu suka air deh, jadi kami memutuskan untuk kembali berenang dengan baju renang bekas tadi malem. Karena dengan kesadaran penuh ini hotel bakal rame banget jadi bangun sepagi mungkin untuk beraktifitas. Sarapan, berenang lalu melaut hanya itu yang ada di pikiran kami untuk menikmati Pangandaran.

20160505_071159

Ibu, mau makan kokokang (coco crunch)

20160505_072921

Berenang lagi, lagi dan lagi

20160505_080918

Dapet hadiah pelampung dari Kakak Rahman pas ulang taun yang kedua kemarin, baru dipake sekarang

Yang enak dari The Arnawa ini emang kolam renangnya enak, dibagi 3 ada yang kecil dangkal untuk anak ada yang kecil agak dalem dan ada yang untuk dewasa. Semuanya sebetulnya ga terlalu dalem jadi enak. Tapi yang paling nyaman memang kolam yang untuk dewasa ini karena airnya cukup hangat dibanding yang lain. Setelah puas sarapan, berenang akhirnya bersih-bersih dan bersiap main ke pantai.

Bersambung..

3!

Jadi kapan kita nikah?

Haha. jauh dari romantisme yang disuguhkan hampir di setiap drama.

Tanpa cincin, bunga atau  tempat makan fancy yang menyuguhkan menu berporsi sedikit.

Mau tema apa?

Mau menu apa?

Mau undangan gimana?

dan segala bla bla bla persiapan pernikahan kami bahas seperti sedang membahas proyek lapangan.

Pake berantem? ya iyalah, mana seru persiapan pernikahan tanpa drama.

Jam 5 pagi di gedung pernikahan, 20 November 2011

Saya menghela nafas panjang, mengosongkan pikiran dan menyiapkan hati.

Saya akan menjadi seorang istri.

Jam 5 pagi di tanggal 20 November 2014

Geliat serta rengekan dari mulut kecil menyita perhatian saya.

Menggendong anak, memeriksa masakan di slow cooker, sambil menggoreng.

Tak lama saya harus memandikan Harsya lalu mandi dan bersiap.

Masih berlanjut dengan cek radiator mobil lalu memanaskan mesin.

Saya sudah menjadi istri dan ibu sekarang.

Kehidupan kami masih jauh dari romantisme yang biasa disuguhkan drama.

Hari ini ketika saya mengucapkan “selamat ulang tahun pernikahan” suami saya hanya menjawab “iya sayang”. Itu saja…

Tapi siapa yang butuh kata ketika perbuatan, pelukan bahkan meski kami terpisahkan jarak 150km saya tidak pernah merasa kehilangan.

Selamat menjadi 3!

-ayah, ibu, dan harsya-

004386 07 4R

LDR minggu #1

Ga ada yang mudah ketika mengawali sesuatu. Minggu kemarin ada minggu pertama saya dan suami kembali berjauhan, rasanya berat banget buat saya yang terbiasa segala suami. Berusaha menerima keadaan dan menjalani sebaik-baiknya tapi hasilnya adalah :

 

1. 3 hari pertama saya selalu sakit kepala, kenapa? ga tau karena kurang minum, memang sedang flu atau malah karena stress

2. Dateng ke kantor selalu terlambat minimal 1 jam, seringnya1,5 jam tapi pulang tetep teng go, alesannya? ya gimana pagi harus masak, mandiin Harsya, siap-siap ini itu baru bisa berangkat jam 8 pagi. Kenapa ga bangun lebih pagi? Harsya paling bete klo bangun tidur ibu ga ada disampingnya. Jadi default saya bangun memang jam 5 pagi.

3. Saya baru bisa tidur jam 10 malem lewat karena pulang kerja disambut Harsya yang nempel terus ke Ibu sampe dia sendiri ngajakin tidur sekitar jam 8 maleman. Lalu beres-beres dan bersih-bersih rumah baru deh bisa tidur. Ngobrol sama suami sekarang cuma kalo ga ngantuk-ngantuk banget.

Begitulah review saya selama seminggu ga ada suami tiap hari kerjaannya muter disitu, Semoga ga perlu waktu lama untuk kembali bisa ngatur jadwal dengan baik.

Blushing Moment

blushing panda

Pagi-pagi saya dan suami sarapan di depan TV sambil nonton berita  kriminal. Lalu sang pembawa berita membacakan narasi kurang lebih begini

” Hati-hati dengan wanita cantik, berikut cerita mengenai beberapa wanita cantik yang menjadi berita”

Lalu muncullah berita mengenai Artalita Suryani, Angelina Sondakh, Sherly Margareta, Malinda Dee. Yang katanya wanita cantik yang bisa menggunakan kecantikannya untuk merugikan orang lain.

Kemudian terjadi percakapan ini

Suami  : “Betul sekali dan ini adalah salah satu korbannya” (ini : dirinya sendiri)
Istri      : **Senyum-senyum, “Udah rugi berapa banyak memang?”

Suami : “Rugi banyak, semuanya udah abis”
Istri     : **Ketawa ngakak

Ah suamiku, kalau mau bilang istrinya ini cantik langsung aja bilang “Neng, kamu cantik deh” 😀

Wife Essential

Ini wife essential menurut saya ya…

1. masak (opsional)

2. beresin rumah (opsional)

3. menguasai P3K dasar (penting)

4. bisa bawa kendaraan (sepeda deh minimal lebih bagus bisa bawa motor dan mobil juga kalau ga punya pinjem tetangga aja)

5. self hipnoterapi (belajar otodidak ikut kelas yoga sesekali juga lumayan saring ilmunya sebanyak-banyaknya)

 

*ini disponsori sama suami yang tiba-tiba sakit dan harus dibawa ke UGD

komen boleh ga boleh protes

ttd calon mahmud