Mom&Baby Days Out

image

Apa yang ada dipikiran ibu-ibu kalau bawa anak umur 1 tahun jalan-jalan cuma berdua? ribet? saya juga awalnya mikir gitu lho, tapi Alhamdulillaah hari ini Harsya manis banget.
Awalnya saya cuma mau ke bengkel ambil mobil yang nginep karena radiatornya bocor terus saya mau lanjut ke supermarket untuk belanja karena tukang sayur libur kalau hari minggu.Dilalah, Harsya malah tidur di carseat pas baru 100m keluar dari bengkel sementara jarak ke supermarket cuma sekitar 2km. Akhirnya saya putuskan untuk pergi ke supermarket yang lebih jauh, eh ternyata 10menit udah nyampe dan anaknya masih tidur super nyenyak. Ya udah, nekad nyetir bawa anak pergi jauh dari rumah muter lewat out ring road dengan tujuan supermarket di tengah kota supaya Harsya puas tidurnya.
Untungnya Harsya baru bangun sekitar 1km menuju tujuan, sudah bisa ditebak dia pasti mau mimi. Saya coba mengalihkan perhatiannya dengan nyanyi plus joget (tangan doang) 😀 dia ikutin gerakannya sambil ketawa riang. 100m lagi jalanan macet banget, jadi anak kecilnya sukses teriak nangis sampai ke tujuan. Saya tetap kalem nyetir karena tau kalau Harsya sebetulnya baik-baik saja.
Saya sudah menyusun rencana perjalanan kami, makan, belanja, beli tv mobil lalu pulang. Sederhana tapi tidak pada prakteknya jika kondisinya membawa anak kecil yang masih belajar jalan sendirian.
1. Makan, happy cheat day everyone! Saya bawa Harsya ke resto fasfood, antri sekitar 5 menit gendong anak 11kg. Lumayaaaan…Pesan makanan yang bisa Harsya makan juga. Dan, ini bagian yang paling bikin seneng. Setengah perkedel, seperempat nasi, 1 potong ayam, 1/2 kotak minuman coklat plus 1/2 cup puding sukses masuk ke mulut kecil dan sisanya ke perut ibu :)). Anaknya duduk manis di highchair sambil tunjuk-tunjuk apa yang dia mau makan 😀
2. Belanja, Hai troli belanja! I heart you!
Saya pernah jalan bertiga suami dan Harsya tidak pernah mau duduk di troli tapi tadi luar biasa sekali, Harsya duduk di troli dengan bujukan dibeliin minuman prebiotik terkenal sambil senyum dan selalu bereaksi positif setiap disapa orang lain. Acara belanja lancar, bagian masukin belanjaan ke mobil dan ngembaliin troli juga berjalan baik. Harsya bersedia untuk menunggu sendirian di mobil yang saya kunci.
3. Beli tv mobil, taman depannya kios yang jualan yang bikin anak kecil ini sumringah. Sambil nunggu tv selesai dipasang dia bisa puas jalan kesana kemari sambil bikin ibu pasang antena sana sini. Kayak maen cepat tangkas, saingan sama kecil yang lagi belajar jalan.
4. Pulang, sambil mampir beli oleh-oleh buat Uminya Harsya yang ditinggal dirumah. Diselingi anak kecil yang tiba-tiba nangis minta mimi, parkir sebentar terus lanjut jalan lagi. Anaknya juga tidur sepanjang jalan pulang, saya yang berencana lewat jalan tikus akhirnya memilih lewat jalan besar untuk mengantisipasi Harsya terbangun dan minta mimi lagi.

Terima kasih ya Harsya, untuk setengah hari yang manis untuk Ibu.

Jadi, ini beberapa persiapan saya untuk perjalanan singkat cuma berdua sama anak umur 1tahun
1. Pake baju se-ringkas mungkin, siap bawa gendongan yang biasa dipake meski di mobil bawa stroller khusus travelling. Pake tas ransel untuk memudahkan gerak. Siapkan uang pecahan kecil di saku celana biar ga repot kalau perlu.
2. Bawa baju ganti anak, diapers, tisu basah yang bisa masuk ke dalam ransel.
3. Bekal air minum dan makanan kecil untuk antisipasi anak bosan dan haus selama perjalanan.
4. Bawa 1 mainan  kecil yang biasa dimainkan anak meski anak saya lebih sering memilih dompet koin atau botol minuman untuk dimainkan.
5. Tidak terlalu kaku dengan rencana karena parter jalan saya adalah anak kecil yang mungkin saja bisa berubah mood tiba-tiba.
6. Siapin energi, makan minum yang cukup 😀 perjalana  dengan anak kecil bisa saja menguras tenaga lebih dari keliling sabuga 6x

Sekarang saya merasa lebih siap untuk bolak balik nyetir rumah-kantor sambil bawa anak yang mau “sekolah” di daycare

Berhenti Memompa ASI

Hari pertama di kantor dan hari pertama berhenti memompa asi di kantor seperti yang sudah saya niatkan sebelum libur lebaran. Keputusan berhenti ini karena Harsya sudah tidak mau minum ASIP, stok di kulkas banyak dan  didonorkan belum ada yang mau juga. ASI saya Alhamdulillah masih banyak dan semoga selalu cukup sampai saatnya Harsya disapih nanti.

Rasanya hari pertama tidak memompa ASI adalah aneh, hehe..karena saya biasa menghilang jam 10-11 dan jam 3-4, lalu biasa membawa cooler bag berserta peralatan perang lainnya. Sekarang ke kantor cukup pake tas kecil saja, pulang kerja bisa langsung main dengan Harsya, pagi-pagi tidak perlu juga menyiapkan semua peralatan memompa ASI.

Berhenti memompa ASI ini bukan tanpa masalah, karena tadi pagi saja saya sudah merasa payudara super penuh dan akhirnya saya perah sedikit untuk mengurangi rasa sakitnya pulang kerja juga saya perah karena terlalu penuh. Pelan-pelan juga saya yakin pasti badan ini menyesuaikan kebiasaan baru seperti dulu ketika saya mulai menabung ASIP sedikit demi sedikit sampai suami bela-belain beli kulkas yang freezernya lebih besar.

Selamat beristirahat pompa asi Avent, botol dot Avent,  cooler bag Kalt, blue ice Rubbermaid dan seratus lebih botol kaca. Sampai bertemu lagi nanti ketika saya berkewajiban berusaha memenuhi hak anak saya lagi. Terimakasih sudah menemani selama hampir 11 bulan ini.

Mogok minum ASIP

Udah seminggu ini Harsya mogok minum ASIP, salah saya sih karena ceroboh ga periksa kondisi asipnya awal minggu lalu. Abis itu sukseslah dia geleng-geleng kepala ketika disodori asip dalam media apapun, dot, sippy cup, sedotan, botol, gelas, sendok bahkan sampai dia ga mau minum air putih dari berbagai media yang dicoba untuk ngasih asip. Patah hati luar biasa bahkan sampai malas sekali untuk mompa asi di kantor, tapi balik lagi Harsya butuh hak nya minum asi. Jadi saya beradu akal dengan Harysa, kalau dia tidak mau minum susu dengan berbagai cara, saya berusaha ngasih dia susu dengan berbagai cara. Ngubek-ngubek resep MPASI yang bisa dicampur dengan asip, yang mana mesti diingat baik-baik bahwa asip itu bisa disebut “cairan hidup”  mudah sekali basi.

Dan…..resep pertama yang saya coba adalah sup krim makannya pake roti dicelupin ke sup nya (1:0) 😀 terus saya coba puding mangga, saya masukkan asip ketika bahan puding sudah selesai dimasak (2:0) 😀 padahal itu pertama kalinya Harsya makan mangga. Sekarang saya mati gaya, mikir apalagi yang bisa dimasak dengan asip dicampur dimakanannya 😦

Sejak anak kecil saya mogok minum susu saya selalu cek dulu kondisi asip yang saya mau berikan masih usaha juga supaya Harsya mau minum susu lagi, terakhir ketemu DSA nya masih bilang untuk diusahakan dicoba terus minum asi. Ah I love you my DSA 😀

By the way…Harsya udah 9 bulan sekarang. Udah pinter merangkak kesana kemari, berusaha turun dari kasur dan bikin ibu melesat secepat kilat dari depan tv ke kamar, bisa ngikutin suara tukang bapau jadi bapabapapapa :)), rajin bilang ayah,ayah tapi ke ibu cuma eh eh aja,  megangin hp saya kalau ayahnya telat telepon dan pintar menolak makanan yang dia tidak suka dengan geleng-geleng kepala buat bikin stress ibunya, kalau dipanggil Harsya dia akan menjawab tcatca atau apapapapapa :)). Ah it’s was amazing journey, my baby.. I still remember when you just 47 cm with a loud cry and now you are 72 cm with a chubby cheek , tinny chin and a button nose, what a super cute face for me. It was great to have you in my life, my Harsya Alfatih Raufa

 

 

Inside My Backpack

1387341055781

 

Inside my backpack : pocket bag (isi medela swing, tisu basah), charger hp, dompet, cooler bag (isi blue ice, 2 botol kaca, 1 plastik asip, pompa asi avent)

Sejak kembali bekerja, barang yang harus saya bawa ke kantor bertambah. Cooler bag dan pompa asi adalah barang yang tidak boleh tertinggal ketika saya meninggalkan rumah.

Hari pertama kerja, saya membawa tote bag, cooler bag, pompa asi, dan tas bekal makan siang. Meski pompa asi bisa dimasukkan kedalam tote bag, ternyata cooler bag dan tas bekal makan siang cukup merepotkan untuk dibawa di motor. Akhirnya saya memutuskan untuk mengeluarkan kembali backpack yang selama ini tersimpan bersama semua tumpukan tas travel yang jarang digunakan. Rasanya jauh lebih nyaman melalui perjalanan rumah-kantor-rumah dengan tas yang saya kira tidak akan saya gunakan lagi untuk pergi ke kantor 😀 .

Berhubung sekarang sedang musim hujan dan hampir setiap pulang kantor kehujanan di jalan, penggunaan tas ini benar-benar memudahkan. Tinggal pake rain cover, beres deh! Ga perlu lagi saya repot memasukkan semua barang bawaan kedalam kantong plastik.  Untung tas ini masih saya simpan, sebenarnya tas ini milik adik saya yang ditukar dengan milik saya karena yang ini tidak ada tempat laptopnya.

 

Bengkak Payudara

Masih lanjutan dari cerita nursing strike kemarin. Sampai hari minggu Harsya masih kadang mau kadang tidak untuk menyusu langsung. Hari minggu saya memutuskan untuk tidak akan memberikan asip sama sekali meski itu berarti saya harus siap dipanggil untuk menyusui ditengah segala kesibukan akhir minggu di rumah.

Ternyata tidak semudah yang saya pikirkan juga untuk kembali bisa menyusui langsung.  Harsya masih menolak beberapa kali dan memilih untuk tidur dipelukan saya (kok bisa sih anak ini lebih milih laper?)

Perpaduan sedih, marah dan lelah membuat saya sama sekali ga pumping hari minggu. Padahal biasanya saya masih tetap pumping meski itu hari libur untuk menjaga produksi asi. Ternyata hal itu membuat masalah baru, Senin pagi saya merasa payudara penuh lalu dengan semangat ngambil pompa asi manual untuk pumping. Tapi lho? kok yang keluar sedikit? bahkan tidak sampai 10ml padahal saya yakin itu sakit karena penuh. 15 menit pumping hanya dapat 10ml saya mulai panik karena sakitnya sama sekali tidak berkurang. Pijat payudara, kompress panas dingin bergantian, pumping lagi hasilnya cuma 20ml! Saya langsung berpikir ini saluran asi tersumbat, ya sudah tetap berpikir positif bahwa ini akan segera hilang.

Sampai dikantor saya sukses meriang, mungkin karena sakit di payudara dan memang belum fit. Coba tanya sana sini ada yang memberi saran untuk kembali memijat payudara dengan gerakan melingkar terus menerus dan yang saya dapatkan adalah rembesan di breastpad berwarna hijau muda, berbau tajam seperti antibiotik dan rasanya asin. Kepanikan saya bertambah, karena hasil pumping yang 20 ml pagi itu saya minta untuk diberikan ke Harsya kalau dia bangun sementara saya tidak memeriksa kualitas asip itu sama sekali. “Kalau noda yang ada warnanya hijau muda jangan-jangan itu nanah” pikir saya saat itu. Apa ini mastitis atau abses payudara? segala macam pikiran buruk mulai berhampiran. Saya hanya berdoa diberi kesempatan untuk menyusui Harsya minimal sampai dua tahun.

Seharian di kantor hari itu benar-benar hanya mengurusi masalah payudara yang sakit, tidak ada perkerjaan kantor yang saya kerjakan sama sekali. Di rumah saya masih berusaha mengobati dengan menyusui dan memijat. Semua video di youtube dibuka untuk tau cara memijat yang paling bisa menolong. Malam itu setelah memijat hampir tiga jam saya merasa lebih nyaman untuk istirahat.

Pagi ini saya kembali memeriksa keadaan payudara yang sudah tidak terlalu sakit dan ternyata ketika dilihat ada beberapa bagian yang memerah dan terasa keras. Saya semakin yakin kalau ini bengkak payudara dan saya butuh pertolongan orang lain untuk memijat. Akhirnya saya memutuskan untuk ke klinik laktasi dan dibantu untuk breast care massage oleh bidan di KKK RS Boromeus. Rasanya luar biasa sekali sakit, ini untuk kedua kalinya saya kembali merasakan sakit hebat setelah melahirkan. Tapi setelah segala rasa sakit itu, payudara kembali terasa normal dan yang paling penting adalah jumlah hasil perahan saya kembali normal.

Rasanya bahagia melihat botol-botol kaca penampung asip kembali penuh di cooler bag. Pada akhirnya saya belajar dari pengalaman ini, jangan pernah kalah oleh rasa lelah. Menyusui itu butuh tekad yang kuat, fisik yang prima, mental yang siap dan keras kepala.

Nursing strike?

Dua hari ini Harsya beberapa kali menolak untuk menyusu langsung. Sedih rasanya melihat dia yang nangis jerit-jerit setiap kali terlihat lapar dan saya tawarkan langsung dari pd.
Lalu saya mulai mencari kenapa anak ini bisa begitu. Beberapa tanda menunjukkan dia mengalami nursing strike. Otomatis saya segera mencari penyebabnya. Setelah dipikirkan saya baru ingat 3 hari lalu saya kena batuk dan memutuskan tidak masuk kantor, meski begitu saya tidak menyusui Harsya secara langsung karena badan yang tidak memungkinkan. Satu kali waktunya dia minum susu, saya menunggui Harsya yang minum dari botol oleh Uminya. Anak kecil ini tetap rakus minum dari botol sambil melihat mata saya. Tanpa ada pikiran buruk saya anggap itu kejadian biasa saja.
Sejak itu Harsya sering menolak menyusu langsung, mungkin dia ngambek. “Ada Ibu kok harus minum dari botol?”. Akhirnya tadi saya meminta maaf berkali-kali padanya dan menjelaskan kenapa tidak menyusuinya secara langsung. Saya percaya Harsya pintar, dia pasti mengerti dan kami akan melewati masa ini dengan baik.