Tentang Tokoh Kartun

3d-cartoon-school-kids-clipart-1024x768

Tunjuk deh satu tokoh kartun dan minta Harsya sebutkan namanya, saya berani bertaruh Harsya tidak akan bisa menjawab. Hehehe…. Continue reading “Tentang Tokoh Kartun”

Advertisements

Kamu makannya apa?

Food health

Beberapa hari kemarin saya bikin board lucu-lucuan buat ulang taun Harsya dan pas bagian ‘my favorite food’ saya bingung lalu mikir “Harsya suka apa ya?” karena yang saya ingat justru apa yang Harsya ga suka. Saya hapal banget Harsya ga suka kacang ijo, daging merah, sama kecap sementara dia suka segala makanan selain 3 makanan itu. Pastinya Harsya lebih seneng buah dan sayur daripada daging.

Saya rasanya cuma ga suka duren sama sarikaya, Pak Suami lebih pilih makanan Sunda, Harsya makan semua kecuali 3 jenis makanan di atas.

Sampai umur 17 tahun saya hampir tidak kenal makanan lain selain makanan rumah, masakan mamah saya sendiri. Tapi sejak keluar rumah untuk kuliah ya otomatis saya si “penasaran” sama segala hal ini pengen nyicip ini itu jadi referensi makanan saya bertambah sangat banyak meski saya ga pernah keluar dari negara ini sekalipun. Lulus kuliah saya sempat merasakan tinggal di pulau lain dan ngalamin banget rasanya rindu sama masakan tanah sunda.

Suami saya sebetulnya lebih melanglangbuana di Indonesia ini, sama-sama kuliah di Bandung tapi Pak Suami sempat kerja di beberapa pulau lain. Lidahnya tidak pernah berubah, lidah sunda banget. Dibawa ke resto Thailand, dia makan sih tapi keliatan banget ga nikmatin apa-apa (entah karena ini masih jaman pacaran ya), diajak makan di resto Jepang dan langsung timeout. hahahaha… Tapi sama sih, Pak Suami tidak pernah ngejek makanan. Kalau ga suka dia ini makan tapi ga nikmatin sama sekali.

Harsya ini kan kebanyakan waktunya bersama saya, otomatis dia akan makan apa yang saya makan kecuali yang pedas. PR banget buat saya bikin Harsya suka segala jenis makanan, alesannya sederhana karena saya ini cuma bisa masakan yang gampang 😀 😀 Saya ini udah bilang ke Harsya dari masih di perut “de, nanti kuliah di luar negeri ya suatu saat ajak ibu sama ayah ke luar negeri” nah, untuk bisa bertahan hidup kan salah satunya dengan bisa makan segala jenis makanan.

Soal makanan ini emang penting banget deh dalam kehidupan kita kan? bayangkan saya yang doyan banget jajan dan makan “enak” (di lidah) tiba-tiba harus medical checkup dan hasilnya adalah fungsi liver, fungsi ginjal, lipid profil dan urin saya dinyatakan tidak normal dan umur saya baru 29 tahun. Merenung deh dan langsung berusaha berubah banget tuh pola makan, pola tidur sama olahraga. Kaki rasanya super kaku pas mulai lagi bending forward, dog pose, cat cow pose, makanan ga enak banget ya klo ga deep fried, iih kok susah sih mau tidur dibawah jam 10 malem.

Tapi demi banget dong badan lebih sehat, saya abis-abisan banget deh usaha balik lagi foodcombining, yoga, bekel makan siang dari rumah dan ngurangin nyemil. Soal bekel makan siang ini lama-lama bikin enak juga, masak pagi sekalian buat sarapan Harsya, makan siang saya dan makan malam kami berdua. Sarapan biasanya saya bekel buah aja ke kantor dan makan di kantor atau ngunyah pisang dulu di rumah. Lumayan banget lah ngurangin aktivitas pagi hari yang memang udah sibuk banget dari bangun tidur sampe berangkat kerja.

Jadi ya memang lama-lama perlu makan sehat dibanding makan enak. Inilah alesannya kenapa saya lebih pilih masak buat kami sekeluarga demi kehidupan masa depan kami lebih sehat.

 

Profesi : Ibu bekerja

Setiap kali memperkenalkan diri saya selalu bilang saya ini seorang Ibu bekerja bahasa gayanya Working Mom (WM)

kenapa pilihan ini yang saya sebut? bukan dosen/ staf di perguruan tinggi negeri?

Menjadi Ibu adalah profesi yang saya mimpikan dan usahakan. Berbulan-bulan menjalani terapi, memeriksakan diri, berdoa meminta yang terbaik supaya bisa menjadi Ibu.

Bukan hal mudah menjadi seorang Ibu, terlebih Ibu bekerja. Bangun pagi untuk memastikan seisi rumah terjamin makanannya, menyiapkan anak dan diri sendiri, mengarungi macetnya jalanan menuju kantor, bekerja sementara pikiran terbagi dengan anak yang dititipkan di daycare, menjaga komunikasi dengan suami, bahkan setelah pikiran lelah seharian masih harus bermacet-macet menuju rumah dengan anak yang moodnya juga belum tentu selalu sama. Setelah sampai rumah menemani anak tidur dan sering terjaga karena anak minta ASI.

Lalu apakah dengan itu saya menyerah? tidak. Lelah iya tapi bahagia, bagaimana tidak bahagia bila seringkali tiba-tiba pangeran kecil saya mencium pipi saya. Atau kadang dengan impulsivenya dia berulang kali memanggil Ibu Ibu Ibu Ibu tanpa alasan dengan binar bahagia di matanya. Bahagia karena pelukannya setiap kali saya menjemputnya di daycare, karena nyanyiannya dengan kalimat yang masih terbata, terharu karena alfatihah yang dibacakan setiap malam bisa diikuti dengan terbata 🙂

Bagi saya yang dibesarkan oleh seorang Ibu rumah tangga, betapa kemewahan itu berasal dari jawaban salam yang saya ucapkan setiap masuk rumah ketika pulang sekolah. Atau dari sepiring nasi lengkap dengan lauk pauknya ketika sarapan sebelum berangkat sekolah, bahkan saya masih disuapi sambil bersiap berangkat sekolah 🙂 Lantas apakah saya harus memberikan kemewahan yang sama kepada anak saya? Sejujurnya saya sangat ingin menjadi Working at Home Mom atau Stay at Home Mom tapi rejeki saya masih lewat kantor dan kampus yang mewajibkan saya hadir setiap hari.

Karena menjadi seorang Ibu adalah kebahagiaan tanpa batas 🙂