Kamu makannya apa?

Food health

Beberapa hari kemarin saya bikin board lucu-lucuan buat ulang taun Harsya dan pas bagian ‘my favorite food’ saya bingung lalu mikir “Harsya suka apa ya?” karena yang saya ingat justru apa yang Harsya ga suka. Saya hapal banget Harsya ga suka kacang ijo, daging merah, sama kecap sementara dia suka segala makanan selain 3 makanan itu. Pastinya Harsya lebih seneng buah dan sayur daripada daging.

Saya rasanya cuma ga suka duren sama sarikaya, Pak Suami lebih pilih makanan Sunda, Harsya makan semua kecuali 3 jenis makanan di atas.

Sampai umur 17 tahun saya hampir tidak kenal makanan lain selain makanan rumah, masakan mamah saya sendiri. Tapi sejak keluar rumah untuk kuliah ya otomatis saya si “penasaran” sama segala hal ini pengen nyicip ini itu jadi referensi makanan saya bertambah sangat banyak meski saya ga pernah keluar dari negara ini sekalipun. Lulus kuliah saya sempat merasakan tinggal di pulau lain dan ngalamin banget rasanya rindu sama masakan tanah sunda.

Suami saya sebetulnya lebih melanglangbuana di Indonesia ini, sama-sama kuliah di Bandung tapi Pak Suami sempat kerja di beberapa pulau lain. Lidahnya tidak pernah berubah, lidah sunda banget. Dibawa ke resto Thailand, dia makan sih tapi keliatan banget ga nikmatin apa-apa (entah karena ini masih jaman pacaran ya), diajak makan di resto Jepang dan langsung timeout. hahahaha… Tapi sama sih, Pak Suami tidak pernah ngejek makanan. Kalau ga suka dia ini makan tapi ga nikmatin sama sekali.

Harsya ini kan kebanyakan waktunya bersama saya, otomatis dia akan makan apa yang saya makan kecuali yang pedas. PR banget buat saya bikin Harsya suka segala jenis makanan, alesannya sederhana karena saya ini cuma bisa masakan yang gampang 😀 😀 Saya ini udah bilang ke Harsya dari masih di perut “de, nanti kuliah di luar negeri ya suatu saat ajak ibu sama ayah ke luar negeri” nah, untuk bisa bertahan hidup kan salah satunya dengan bisa makan segala jenis makanan.

Soal makanan ini emang penting banget deh dalam kehidupan kita kan? bayangkan saya yang doyan banget jajan dan makan “enak” (di lidah) tiba-tiba harus medical checkup dan hasilnya adalah fungsi liver, fungsi ginjal, lipid profil dan urin saya dinyatakan tidak normal dan umur saya baru 29 tahun. Merenung deh dan langsung berusaha berubah banget tuh pola makan, pola tidur sama olahraga. Kaki rasanya super kaku pas mulai lagi bending forward, dog pose, cat cow pose, makanan ga enak banget ya klo ga deep fried, iih kok susah sih mau tidur dibawah jam 10 malem.

Tapi demi banget dong badan lebih sehat, saya abis-abisan banget deh usaha balik lagi foodcombining, yoga, bekel makan siang dari rumah dan ngurangin nyemil. Soal bekel makan siang ini lama-lama bikin enak juga, masak pagi sekalian buat sarapan Harsya, makan siang saya dan makan malam kami berdua. Sarapan biasanya saya bekel buah aja ke kantor dan makan di kantor atau ngunyah pisang dulu di rumah. Lumayan banget lah ngurangin aktivitas pagi hari yang memang udah sibuk banget dari bangun tidur sampe berangkat kerja.

Jadi ya memang lama-lama perlu makan sehat dibanding makan enak. Inilah alesannya kenapa saya lebih pilih masak buat kami sekeluarga demi kehidupan masa depan kami lebih sehat.

 

Profesi : Ibu bekerja

Setiap kali memperkenalkan diri saya selalu bilang saya ini seorang Ibu bekerja bahasa gayanya Working Mom (WM)

kenapa pilihan ini yang saya sebut? bukan dosen/ staf di perguruan tinggi negeri?

Menjadi Ibu adalah profesi yang saya mimpikan dan usahakan. Berbulan-bulan menjalani terapi, memeriksakan diri, berdoa meminta yang terbaik supaya bisa menjadi Ibu.

Bukan hal mudah menjadi seorang Ibu, terlebih Ibu bekerja. Bangun pagi untuk memastikan seisi rumah terjamin makanannya, menyiapkan anak dan diri sendiri, mengarungi macetnya jalanan menuju kantor, bekerja sementara pikiran terbagi dengan anak yang dititipkan di daycare, menjaga komunikasi dengan suami, bahkan setelah pikiran lelah seharian masih harus bermacet-macet menuju rumah dengan anak yang moodnya juga belum tentu selalu sama. Setelah sampai rumah menemani anak tidur dan sering terjaga karena anak minta ASI.

Lalu apakah dengan itu saya menyerah? tidak. Lelah iya tapi bahagia, bagaimana tidak bahagia bila seringkali tiba-tiba pangeran kecil saya mencium pipi saya. Atau kadang dengan impulsivenya dia berulang kali memanggil Ibu Ibu Ibu Ibu tanpa alasan dengan binar bahagia di matanya. Bahagia karena pelukannya setiap kali saya menjemputnya di daycare, karena nyanyiannya dengan kalimat yang masih terbata, terharu karena alfatihah yang dibacakan setiap malam bisa diikuti dengan terbata 🙂

Bagi saya yang dibesarkan oleh seorang Ibu rumah tangga, betapa kemewahan itu berasal dari jawaban salam yang saya ucapkan setiap masuk rumah ketika pulang sekolah. Atau dari sepiring nasi lengkap dengan lauk pauknya ketika sarapan sebelum berangkat sekolah, bahkan saya masih disuapi sambil bersiap berangkat sekolah 🙂 Lantas apakah saya harus memberikan kemewahan yang sama kepada anak saya? Sejujurnya saya sangat ingin menjadi Working at Home Mom atau Stay at Home Mom tapi rejeki saya masih lewat kantor dan kampus yang mewajibkan saya hadir setiap hari.

Karena menjadi seorang Ibu adalah kebahagiaan tanpa batas 🙂

Mom&Baby Days Out

image

Apa yang ada dipikiran ibu-ibu kalau bawa anak umur 1 tahun jalan-jalan cuma berdua? ribet? saya juga awalnya mikir gitu lho, tapi Alhamdulillaah hari ini Harsya manis banget.
Awalnya saya cuma mau ke bengkel ambil mobil yang nginep karena radiatornya bocor terus saya mau lanjut ke supermarket untuk belanja karena tukang sayur libur kalau hari minggu.Dilalah, Harsya malah tidur di carseat pas baru 100m keluar dari bengkel sementara jarak ke supermarket cuma sekitar 2km. Akhirnya saya putuskan untuk pergi ke supermarket yang lebih jauh, eh ternyata 10menit udah nyampe dan anaknya masih tidur super nyenyak. Ya udah, nekad nyetir bawa anak pergi jauh dari rumah muter lewat out ring road dengan tujuan supermarket di tengah kota supaya Harsya puas tidurnya.
Untungnya Harsya baru bangun sekitar 1km menuju tujuan, sudah bisa ditebak dia pasti mau mimi. Saya coba mengalihkan perhatiannya dengan nyanyi plus joget (tangan doang) 😀 dia ikutin gerakannya sambil ketawa riang. 100m lagi jalanan macet banget, jadi anak kecilnya sukses teriak nangis sampai ke tujuan. Saya tetap kalem nyetir karena tau kalau Harsya sebetulnya baik-baik saja.
Saya sudah menyusun rencana perjalanan kami, makan, belanja, beli tv mobil lalu pulang. Sederhana tapi tidak pada prakteknya jika kondisinya membawa anak kecil yang masih belajar jalan sendirian.
1. Makan, happy cheat day everyone! Saya bawa Harsya ke resto fasfood, antri sekitar 5 menit gendong anak 11kg. Lumayaaaan…Pesan makanan yang bisa Harsya makan juga. Dan, ini bagian yang paling bikin seneng. Setengah perkedel, seperempat nasi, 1 potong ayam, 1/2 kotak minuman coklat plus 1/2 cup puding sukses masuk ke mulut kecil dan sisanya ke perut ibu :)). Anaknya duduk manis di highchair sambil tunjuk-tunjuk apa yang dia mau makan 😀
2. Belanja, Hai troli belanja! I heart you!
Saya pernah jalan bertiga suami dan Harsya tidak pernah mau duduk di troli tapi tadi luar biasa sekali, Harsya duduk di troli dengan bujukan dibeliin minuman prebiotik terkenal sambil senyum dan selalu bereaksi positif setiap disapa orang lain. Acara belanja lancar, bagian masukin belanjaan ke mobil dan ngembaliin troli juga berjalan baik. Harsya bersedia untuk menunggu sendirian di mobil yang saya kunci.
3. Beli tv mobil, taman depannya kios yang jualan yang bikin anak kecil ini sumringah. Sambil nunggu tv selesai dipasang dia bisa puas jalan kesana kemari sambil bikin ibu pasang antena sana sini. Kayak maen cepat tangkas, saingan sama kecil yang lagi belajar jalan.
4. Pulang, sambil mampir beli oleh-oleh buat Uminya Harsya yang ditinggal dirumah. Diselingi anak kecil yang tiba-tiba nangis minta mimi, parkir sebentar terus lanjut jalan lagi. Anaknya juga tidur sepanjang jalan pulang, saya yang berencana lewat jalan tikus akhirnya memilih lewat jalan besar untuk mengantisipasi Harsya terbangun dan minta mimi lagi.

Terima kasih ya Harsya, untuk setengah hari yang manis untuk Ibu.

Jadi, ini beberapa persiapan saya untuk perjalanan singkat cuma berdua sama anak umur 1tahun
1. Pake baju se-ringkas mungkin, siap bawa gendongan yang biasa dipake meski di mobil bawa stroller khusus travelling. Pake tas ransel untuk memudahkan gerak. Siapkan uang pecahan kecil di saku celana biar ga repot kalau perlu.
2. Bawa baju ganti anak, diapers, tisu basah yang bisa masuk ke dalam ransel.
3. Bekal air minum dan makanan kecil untuk antisipasi anak bosan dan haus selama perjalanan.
4. Bawa 1 mainan  kecil yang biasa dimainkan anak meski anak saya lebih sering memilih dompet koin atau botol minuman untuk dimainkan.
5. Tidak terlalu kaku dengan rencana karena parter jalan saya adalah anak kecil yang mungkin saja bisa berubah mood tiba-tiba.
6. Siapin energi, makan minum yang cukup 😀 perjalana  dengan anak kecil bisa saja menguras tenaga lebih dari keliling sabuga 6x

Sekarang saya merasa lebih siap untuk bolak balik nyetir rumah-kantor sambil bawa anak yang mau “sekolah” di daycare

Berhenti Memompa ASI

Hari pertama di kantor dan hari pertama berhenti memompa asi di kantor seperti yang sudah saya niatkan sebelum libur lebaran. Keputusan berhenti ini karena Harsya sudah tidak mau minum ASIP, stok di kulkas banyak dan  didonorkan belum ada yang mau juga. ASI saya Alhamdulillah masih banyak dan semoga selalu cukup sampai saatnya Harsya disapih nanti.

Rasanya hari pertama tidak memompa ASI adalah aneh, hehe..karena saya biasa menghilang jam 10-11 dan jam 3-4, lalu biasa membawa cooler bag berserta peralatan perang lainnya. Sekarang ke kantor cukup pake tas kecil saja, pulang kerja bisa langsung main dengan Harsya, pagi-pagi tidak perlu juga menyiapkan semua peralatan memompa ASI.

Berhenti memompa ASI ini bukan tanpa masalah, karena tadi pagi saja saya sudah merasa payudara super penuh dan akhirnya saya perah sedikit untuk mengurangi rasa sakitnya pulang kerja juga saya perah karena terlalu penuh. Pelan-pelan juga saya yakin pasti badan ini menyesuaikan kebiasaan baru seperti dulu ketika saya mulai menabung ASIP sedikit demi sedikit sampai suami bela-belain beli kulkas yang freezernya lebih besar.

Selamat beristirahat pompa asi Avent, botol dot Avent,  cooler bag Kalt, blue ice Rubbermaid dan seratus lebih botol kaca. Sampai bertemu lagi nanti ketika saya berkewajiban berusaha memenuhi hak anak saya lagi. Terimakasih sudah menemani selama hampir 11 bulan ini.