Wisata ke Dunia Fantasi dengan Balita

Haiiiii…
Bersih-bersih debu dulu di blog (saking dikunjungi cuma sebulan sekali)

Hari Sabtu Minggu kemarin kebetulan ada jadwal Family Gathering kantor dan pilihannya jatuh ke Jakarta dengan tujuan Dufan dan Taman Mangrove. Berangkat dari Bandung sekitar jam 6 pagi dan kami sampai tepat pas Dunia Fantasi beroperasi. Dari awal saya sudah pesimis akan daya tarik Dufan saat ini tapi berhubung Harsya ini udah hepi banget dengan alasan “naik bis” jadi Ibu sama Ayah yang udah bosen naik bis manut aja lah ikutan bahagia.

Kostum siap dingin-dingin di bis

Susahnya sama Harsya nih, dia ini kalau udah ada disounding mau pergi ke satu tempat pasti antusiasmenya luar biasa. Jadi kalau harus menunggu dengan alasan yang susah dia ngertiin jadinya rewel. Padahal Ibu harus nunggu karena tiket masuknya belum dipegang.

Tiket masuk khusus rombongan. Karena Harsya di bawah 100cm jadi masih gratis.

Kebahagiaan dapat tiket gratis untuk Harsya ternyata hanya sementara 😀

Peta informasi lokasi wahana bermain DUFAN

Setelah berhasil masuk ke area bermain Dunia Fantasi hal pertama yang dilakukan adalah mencari peta. Karena saya jauh dari hafal lokasi wahana di sana, terakhir ke DUFAN itu rasanya 8 tahun lalu.

Dimanapun memungkinkan pertolongan pertama pada kelaparan adalah GORENGAN

Pas baru masuk permintaan pertama suami adalah cari makanan karena lapar setelah perjalanan (ada yang gini juga ga kalau habis perjalanan jauh?), sempat lihat Yoshinoya di sana tapi setelah berjalan lebih jauh kami melihat counter gorengan (bahagia)
Lihat daftar harga
tahu isi Rp. 2.000
pisang coklat Rp.5.000
teh botol Rp. 7.000
Masih masuk akal lah ini, jadilah kami menghabiskan Rp.40.000 hanya untuk gorengan dan minuman dingin 😀

Setelah perut rada kenyang, kami memutuskan untuk mulai menyusuri wahana di Dufan. Tujuan pertama yang dikeceng anak kecil adalah Ubanga-banga, itu lho permainan bumpercars yang ternyata ga bisa dimainkan Harsya karena tingginya kurang dari 100cm (kasian), akhirnya Ibu menghiburnya dengan ngajak naik Poci-poci yang bikin anak kecil sumringah karena bisa naik wahana permainan.

Seneng karena bisa naik Poci-Poci

Lanjut ke permainan berikutnya yang bisa dinikmati, yaitu Rumah Jahil 

Di depan Rumah Jahil, karena bukan permainan favorit jadi antriannya aman
Sebelum pusing-pusing cari jalan keluar (masih senyum)

Anak kecil sempet panik karena ga bisa keluar, jalannya salah terus. Tapi sebisa mungkin Ibu mengalihkan pikirannya dengan bilang “wah seru ya de, lihat deh ada banyak bayangannya di kaca” padahal mah Ibunya juga kesel karena mulai pengap dan susah nyari jalan keluar.

Berhasil keluar dan disambut oleh marching band yang menyambut tamu rombongan. Kebetulan ada 3 perusahaan besar yang bikin acara family gathering di DUFAN waktu itu. Karena Harsya sedang terobsesi dengan drum, jadi anaknya antusias banget lihat rombongan marching band itu.

Rumah miring 😀

Lanjut ke Rango-rango yang lokasinya tidak jauh dari sana. Ini rumah miring yang cukup bikin ngos-ngosan karena lelah ya mendaki rumah miring begitu.

Turangga-rangga

Akhirnya naik wahana yang ngantrinya lumayan bikin sebel. Tapi antri seharusnya ga jadi masalah karena Harsya sudah dibiasakan, ternyata ini jadi masalah banget karena panasnya Jakarta bikin jengkel. Alhamdulillah masalahnya bisa selesai dengan akhirnya bisa melewati pintu antrian wahana ini.

Antrian Istana Boneka

Duh, andai boleh mundur aja dari antrian tapi sayang udah panas-panas. Ternyata anak ini juga ngantuk pas udah di tengah antrian jadinya “mau gendong aja, akunya cape” pindah-pindah dari ayah ke ibu sampai akhirnya bisa naik juga ke kereta airnya. Sambil sepanjang terowongan Ibu harus cerewet ceritain setiap boneka yang dilihat. (Nak, Ibu lemah dalam pelajaran seperti ini. Kasih rumus Fisika aja lah) Satu-satunya yang bikin Harsya betah adalah mainin air selama di keretanya dan yang bikin ibu betah adalah AC meski pengap banget bau lembab. Uyuhan itu boneka udah berapa lama disimpen di sana.

Pas udah selesai dari Istana Boneka udah waktunya makan siang, kami dapat voucher makan Super Bento (tapi sayangnya makanannya kurang pas di lidah), dengan menu mirip Ho*ben tapi rasanya jauh. Saya hanya menikmati teriyaki dan Harsya hanya makan nasi putih dengan air putih (udah kayak yang puasa mutih LOL)

Taman Mangga

Sambil istirahat karena nemu taman buat duduk-duduk, lumayan lah sedikit istirahatin kaki dan kebetulan anak kecil mau pee sementara saya bahkan ga punya keinginan untuk itu padahal biasanya beser. Kebetulan ada beberapa counter makanan dan minuman, pilihan jatuh ke Popcorn dan air mineral dingin sambil nanya “Apa McD masih ada di Dufan?” karena saya lapar dan pengen anak kecil makan. Mbaknya bilang ada di deket wahana Perang Bintang (alhamdulillaah) Rp.40.000 kedua yang dikeluarkan.

Yang bahagia bisa makan nasi ayam krispi (ga sehat tapi enak dan dia bisa makan)

Ketemu McD rasanya tuh bahagia luar biasa, ngebayangin makanan yang rasanya bisa diterima lidah, es krim dan minuman soda dingin. Duh…iya ga sehat tapi enak 😀 Beli Panas 2, 1 Frech Fries Medium sama McFrlurry Oreo kalau ga salah habis Rp 90.000

Setelah makan siang ini kami hanya menghabiskan waktu di mesjid tanpa menaiki wahana apapun lagi sampai saatnya berkumpul di meeting point untuk check in hotel.

Yakin ga berfungsi sih, tapi masih ada lho telepon begini di Dufan
He’s obsessed with vending machine
Kapanpun ketemu kipas langsung mau berdiri di depannya
Ayah with his biggest fans
Untungnya pake sepatu begini, kalau pake sendal aku GEMPOR
“Aku mau fotonya sambil begini aja” Harsya-4 th
“Ibu, lihat aku sembunyi” Harsya-4th
Ibu Ayah “We’re family since 2011”
Harsya “I’m coming since 2013”
Advertisements

Long Weekend Part 1-Nginep di The Arnawa Hotel Pangandaran

Libur panjang awal bulan Mei ini jadi bahan buat liburan keluarga merayakan “kepulangan” Pak Suami ke rumah. Jadi dari jauh-jauh hari udah direncanakan mau liburan tujuannya hanya luar kota. Beberapa tempat sempat jadi pilihan Bali, Anyer, Ancol, Pangandaran, dan Jogja. Tapi karena masih maju mundur tentang rencana kepergian karena ada masalah lain akhirnya sampai akhir bulan April masih belum juga nentuin tujuan liburan. Tempat yang perlu tiket kereta dan pesawat udah pasti dicoret, akhirnya antara Pangandaran dan Jakarta kami kembali memilih Pangandaran dengan alasan masih bisa mampir ke Garut buat nengokin orang tua kami di perjalanan kembali menuju Bandung.

Karena last minute buat nyari hotel di Pangandaran dan referensi kami hanya The Arnawa jadinya pilih hotel yang sama tempat kami menginap pertama kalinya di Pangandaran beberapa bulan lalu. Alasannya, saya ini super manja pengen tidur di tempat yang enak setelah perjalanan lama dari Bandung, ada kolam renang yang nyaman buat anak, deket ke pantai dan gampang diakses dari gerbang masuk lokasi wisata Pangandaran.

Cuma dapet hotel untuk 1 malem karena tanggal 5-8 sudah full book, ya kali orang udah pesen dari sebulan sebelumnya sementara saya baru 2 hari sebelum liburan 😀 tapi itu sama sekali ga menggugurkan niat liburan ke pantai buat lihat laut dan naik perahu.

Kami sampai di Pangandaran sore dan langsung check in hotel. Suka banget deh dengan The Arnawa hotel ini karena view pertama ketika check in adalah kolam renang, anak kecil yang tadinya udah super duper bosen di perjalanan langung nyengir bahagia dan bilang “mau berenang!” sementara badan saya dan Pak Suami masih berasa kayak mau patah. Beda dengan yang pertama kalinya dulu, kali ini saya mendapat kamar di lantai 2 dengan alasan yang di bawah sudah penuh semua tapi kalau menurut Pak Suami enak yang di atas karena rasanya lebih luas padahal menurut saya sama saja. Ya udah manut aja sama suami 😀

IMG-20160505-WA0003Double bed, jadi kalau kita pesen lewat travel agent tinggal isi nanti berapa yang nginep mereka akan bantu untuk request kamar sesuai kebutuhanIMG-20160505-WA0002Fasilitas ruangan yang menurut saya cukup untuk kegiatan liburan singkat (maafkan itu semua tas yang udah ga beraturan)

IMG-20160505-WA0000 Kamar mandi dengan air hangat, tanpa bathtub tapi cukup cuma sayang sikat giginya dikasih satu 😦

Karena anak kecil udah berisik minta berenang, akhirnya kami segera bersiap berenang. Cuma di Pangandaran bisa berenang malem tanpa takut kedinginan. Dari awal memang niatnya mau berenang, jadi baju renang saya dan Pak Suami udah pasti masuk ke list barang bawaan sementara anak kecil cuma pake training pants aja karena baju renangnya udah kekecilan.

20160504_210816

Kegirangan karena diijinkan berenang malam

Selesai berenang yang sebetulnya cuma nyemplungin diri ke air aja, kami memutuskan untuk makan di hotel karena udah pernah nyoba untuk makan segala seafood di perjalanan ke Pangandaran dan karena yakin badan udah pengen banget rebahan. Jadi tinggal angkat telepon buat pesen cumi kalamari sama capcay seafood, nasinya bekel dari rumah. hahahaha…ngirit abis.

zzzz….tidur dan bersiap buat aktifitas liburan sebenarnya.

Dari awal ittenary kita cuma main ke pantai, naik perahu, lihat laut. Itu terus yang di sounding ke anak kecil dan alhamdulillah dia sangat excited untuk naik perahu (dia belum tau seperti apa tantangan di depan.hahahaha). Jadi pagi hari kita mulai dengan BERENANG (lagi), kayaknya emang semua anak kecil selalu suka air deh, jadi kami memutuskan untuk kembali berenang dengan baju renang bekas tadi malem. Karena dengan kesadaran penuh ini hotel bakal rame banget jadi bangun sepagi mungkin untuk beraktifitas. Sarapan, berenang lalu melaut hanya itu yang ada di pikiran kami untuk menikmati Pangandaran.

20160505_071159

Ibu, mau makan kokokang (coco crunch)

20160505_072921

Berenang lagi, lagi dan lagi

20160505_080918

Dapet hadiah pelampung dari Kakak Rahman pas ulang taun yang kedua kemarin, baru dipake sekarang

Yang enak dari The Arnawa ini emang kolam renangnya enak, dibagi 3 ada yang kecil dangkal untuk anak ada yang kecil agak dalem dan ada yang untuk dewasa. Semuanya sebetulnya ga terlalu dalem jadi enak. Tapi yang paling nyaman memang kolam yang untuk dewasa ini karena airnya cukup hangat dibanding yang lain. Setelah puas sarapan, berenang akhirnya bersih-bersih dan bersiap main ke pantai.

Bersambung..