Merasa muda, kembali melajang

 Akggio6kJ0ETNoMpmgcy64YKUWpLfZH72_gmBrKFSzqc (1)

Dengan niat mau nengokin istri teman kami yang sudah menjalani operasi 2 hari lalu kami berangkat dengan pemikiran kami akan kembali paling lambat 13.30 dari RS, tapi tenyata sampai Jl. Wastukencana jalanan sudah macet parah. Beruntungnya saya adalah teman yang lain sudah beberapa mobil kedepan jadi mereka bisa ngasih kabar harus lewat mana.

Di tengah kemacetan parah tiba-tiba ada yang nyeletuk “Asa bujang deui kieu nya?” (kayak lajang lagi ya?). Mau tidak mau saya kembali ingat jaman dulu kami sering jalan-jalan bareng. Mau itu makan, ngerayain ulang taun temen, ngerayain temen jadian, ngerayain temen putus, ya pokoknya apapun kami rayakan lah. LOL

Karena satu setengah jam masih terjebak macet akhirnya kami memutuskan untuk membatalkan niat nengok ke RS dan berhenti untuk makan di salah satu mall di Jl. Pajajaran. Setelah sampai di parkiran tiba-tiba Rena bilang “Ih, berasa muda lagi ga sih?” saya ketawa karena sorry to saya, Rena, saya mesti bilang kalau saya masih muda sampai sekarang.

ie

Tapi memang sih, saya juga akhirnya menyetujui bahwa kami kembali seperti belum menikah. Bolos kerja bareng karena memang keadaan yang memaksa untuk bolos dan sampai pada keputusan “ga apa-apa dimarahin bos yang penting perut udah kenyang”. Ternyata setelah akan 7  tahun kami bersama masih tetap saja kami dengan peran seperti dulu. Kang Riki tukang ngabisin makanan, Kusmadi yang dipaksa bayarin makan karena honornya banyak, Nenny yang makanannya ga habis, Galuh yang pesanan makanannya selalu beda dari yang lain, Dini yang diam-diam isi piringnya kosong  dan yang pasti saya yang selalu menghabiskan makanan di hadapan saya.

ps :: lihat foto diatas yang mukanya paling stress karena udah telat balik ke kantor 😀

Persahabatan bagai kepompong, kadang kepo kadang rempong.

10941375_10205958326221246_8638580194928502325_n

Ini kami dalam formasi kurang lengkap, 29 Januari 2015

Beberapa dari kami sudah berteman dari sejak kuliah, beberapa baru bertemu ketika mulai bekerja di tempat yang sama dengan profesi berbeda-beda. Hari ini sudah lewat 5 tahun kami berteman, hampir selalu bertemu setiap bulan dengan kedok arisan padahal mau makan gratisan. Dari jaman single, masih bisa maen-maen hore sampe malem sampe sekarang hampir semuanya punya anak. Dari jaman kredit motor, sampe sekarang nyicil mobil. Dari tinggal dikosan sampe pindah ke rumah. Dari traktiran ikhlas, sampe traktiran todongan 😀 kami bahkan pernah ngasih kejutan ultah ditengah hujan sepulang kerja yang alhamdulillah bisa membuat kami dapet traktiran di tempat yang rada mahal.

1936406_1194827474827_731383_n 1936406_1194827674832_8082854_n 4395_1157540862685_1561424_n10392221_1263650435358_3694762_n

10150725_10201287836710922_1348007444_nKami sekarang punya cerita sukses masing-masing, ada yang sudah jadi pejabat, ada yang sudah jago banget di bisnisnya, ada yang udah jadi pns, ada yang baru lulus kuliah, ada yang udah jadi dosen, ada yang udah pindah ke bumn, ada yang karirnya makin berkembang. Jangan heran, kalau mendengar percakapan kami dari mulai kebijakan terbaru di tempat kerja sampai eyeliner terbaru yang keluar dan lagi promo bulan ini. Kami random, kami rempong, kami kepo satu sama lain. Karena kami memang kepompong!

Jodo Mah Jorok

“Jodo mah jorok neng” kalimat pendek dari Kang Riki, teman satu angkatan BHMN ITB 2008. Kalimat yang dikeluarkan ketika saya mengalami patah hati luar biasa tahun kemarin.

“Assalamu’alaykum. Mohon Do’a Restu. Alhamdulillah hari ini Rabu, tgl 5 Jan 2011 di Surare-Sukabumi telah dilaksanakan Akad Nikah Puji Subakti & Ema Permana Sari”
SMS dari Puji, teman satu angkatan BHMN ITB 2008.

“Aku mah Teh ya, kata Ibu aku nikahnya nanti aja. Masih muda ini, punya rumah dulu, sukses dulu” ucap Puji di suatu hari bulan Agustus 2009. Hari itu saya baru saja pindahan kosan dibantu oleh Kang Riki, Puji, Kus, dan Galuh. Dan ketika sedang beristirahat sambil tidur-tiduran di kasur tiba-tiba datanglah pembicaraan tentang pernikahan.

Sekarang saya berpikir, jodoh itu benar-benar jorok. Datangnya bisa darimana saja, dimana saja. Puji teman saya sudah membuktikannya, umurnya belum 25 tahun, dan yang saya tahu rumahnya saja belum berdiri. Tapi ketika jodoh itu memang sudah sampai akhirnya dia menikah dengan orang yang dulu tidak pernah terbayangkan sebelumnya.

Barokallulakum wajama’a bainakum filkhoir
Selamat menempuh hidup baru PujiSubaktiTemanNinaAnakIE dan Ema P Sari