Kamu makannya apa?

Food health

Beberapa hari kemarin saya bikin board lucu-lucuan buat ulang taun Harsya dan pas bagian ‘my favorite food’ saya bingung lalu mikir “Harsya suka apa ya?” karena yang saya ingat justru apa yang Harsya ga suka. Saya hapal banget Harsya ga suka kacang ijo, daging merah, sama kecap sementara dia suka segala makanan selain 3 makanan itu. Pastinya Harsya lebih seneng buah dan sayur daripada daging.

Saya rasanya cuma ga suka duren sama sarikaya, Pak Suami lebih pilih makanan Sunda, Harsya makan semua kecuali 3 jenis makanan di atas.

Sampai umur 17 tahun saya hampir tidak kenal makanan lain selain makanan rumah, masakan mamah saya sendiri. Tapi sejak keluar rumah untuk kuliah ya otomatis saya si “penasaran” sama segala hal ini pengen nyicip ini itu jadi referensi makanan saya bertambah sangat banyak meski saya ga pernah keluar dari negara ini sekalipun. Lulus kuliah saya sempat merasakan tinggal di pulau lain dan ngalamin banget rasanya rindu sama masakan tanah sunda.

Suami saya sebetulnya lebih melanglangbuana di Indonesia ini, sama-sama kuliah di Bandung tapi Pak Suami sempat kerja di beberapa pulau lain. Lidahnya tidak pernah berubah, lidah sunda banget. Dibawa ke resto Thailand, dia makan sih tapi keliatan banget ga nikmatin apa-apa (entah karena ini masih jaman pacaran ya), diajak makan di resto Jepang dan langsung timeout. hahahaha… Tapi sama sih, Pak Suami tidak pernah ngejek makanan. Kalau ga suka dia ini makan tapi ga nikmatin sama sekali.

Harsya ini kan kebanyakan waktunya bersama saya, otomatis dia akan makan apa yang saya makan kecuali yang pedas. PR banget buat saya bikin Harsya suka segala jenis makanan, alesannya sederhana karena saya ini cuma bisa masakan yang gampang 😀 😀 Saya ini udah bilang ke Harsya dari masih di perut “de, nanti kuliah di luar negeri ya suatu saat ajak ibu sama ayah ke luar negeri” nah, untuk bisa bertahan hidup kan salah satunya dengan bisa makan segala jenis makanan.

Soal makanan ini emang penting banget deh dalam kehidupan kita kan? bayangkan saya yang doyan banget jajan dan makan “enak” (di lidah) tiba-tiba harus medical checkup dan hasilnya adalah fungsi liver, fungsi ginjal, lipid profil dan urin saya dinyatakan tidak normal dan umur saya baru 29 tahun. Merenung deh dan langsung berusaha berubah banget tuh pola makan, pola tidur sama olahraga. Kaki rasanya super kaku pas mulai lagi bending forward, dog pose, cat cow pose, makanan ga enak banget ya klo ga deep fried, iih kok susah sih mau tidur dibawah jam 10 malem.

Tapi demi banget dong badan lebih sehat, saya abis-abisan banget deh usaha balik lagi foodcombining, yoga, bekel makan siang dari rumah dan ngurangin nyemil. Soal bekel makan siang ini lama-lama bikin enak juga, masak pagi sekalian buat sarapan Harsya, makan siang saya dan makan malam kami berdua. Sarapan biasanya saya bekel buah aja ke kantor dan makan di kantor atau ngunyah pisang dulu di rumah. Lumayan banget lah ngurangin aktivitas pagi hari yang memang udah sibuk banget dari bangun tidur sampe berangkat kerja.

Jadi ya memang lama-lama perlu makan sehat dibanding makan enak. Inilah alesannya kenapa saya lebih pilih masak buat kami sekeluarga demi kehidupan masa depan kami lebih sehat.

 

Advertisements

Menu Lebaran

1437202124455

Jadi tahun ini saya dapet jadwal lebaran di rumah orang  tua saya, kami punya kesepakatan selama orang tua ada maka kami akan bergiliran lebaran di rumah orang tua kami.  Selain karena jarak juga dekat juga karena kami harus adil bersikap pada orang tua 🙂

Nah, berhubung saya ini anak perempuan pertama di keluarga saya dan di rumah mertua juga saya kebagian jadwal masak maka saya udah merencanakan menu lebaran yang akan dimasak. Standar ya, lebaran itu selalu ada menu berbagai daging dan kentang. Bumbu cabe, santan dan bersiap dengan kolesterol.

Nanti klo lagi punya “hidayah” saya posting juga deh resep-resep makanan yang saya masak kemarin 🙂

See you,

xoxo

Botram

Istilah makan-makan dalam bahasa sunda. Kalau mendengar kata botram, saya membayangkan makan nasi, goreng ayam/ ikan, goreng tahu tempe, sambal, lalap, kerupuk. Dan berhubung sejak seminggu lalu merengek sama suami tentang keinginan makan rujak akhirnya hari libur kemarin terlaksanalah acara botram dan rurujakan di rumah baru.

Kebetulan hari libur kemarin ada inspeksi mendadak dari Mamah mertua 😀 yang ingin berkunjung ke Bandung, lengkaplah sudah keramaian di rumah kontrakan kecil saya karena kehadiran dua keponakan yang luar biasa lincahnya. Setelah pagi-pagi mengunjungi pasar untuk berbelanja bahan makanan untuk botram dan rurujakan kemudian masak-masak dan berakhir dengan makan nikmat di rumah. Ah bahagia itu selalu sederhana…