Hello, See You…

Hello

 

Hello…
Bentar ya, mau bersih-bersih dulu lumut hahahaha…saking udah lama ga posting di sini.

Kemana aja?

Mmmmm…”menikmati hidup” ya, hidup sebagai ibu rumah tangga, ibu bekerja, tenaga pengajar, pebisnis dan tentunya istri manis.

Kangen banget nulis tapi Alhamdulillah lagi terjebak dalam hobby baru yaitu desainer grafis amatir plus sedikit jahit-menjahit juga.

Pernah kepikiran jadi blogger serius eh tapi kok kayaknya “waktu” nya kok kurang ya buat ini itu.

Terus tiba-tiba kangen toko buku, kangen kamera, kangen mesin jahit, kangen untuk kembali produktif berkarya meski hanya untuk diri sendiri.

Jadi kemunculan hari ini niatnya mau sebagai awal kembali produktif menulis setelah sekian lama meski memang menulis tidak tertulis dalam resolusi.

Hari-hari terakhir saya penuh dengan cerita, anak yang mogok daycare, kerjaan yang luar biasa, target bisnis yang terus mengejar, diet karena pengen hormon normal, pengen hamil lagi meski anak kecil belum bilang mau punya adek dan alhamdulillah suami baik mau pulang ke Bandung lagi karena proyek Jakarta sudah selesai.

Kesimpulan saya sampai hari ini adalah menjalani peran multitasking itu melelahkan tapi memuaskan, hehehe…

Semoga setelah ini saya akan kembali membuat postingan yang akhirnya dipublish bukan berakhir di draft saja.

 

Tentang meminta maaf

Tiga hari lalu harsya tiba-tiba menggigit saya pas lagi mimi. Saya kesakitan dan langsung tutup, tentu saja ini dilanjut dengan rengekan anak kecil minta mimi karena belum puas.

Harsya : *merengek sambil narik-narik baju

Ibu : No, ibunya sakit. tadi ade gigit ibu

Harsya : *masih keukeuh narik baju

Ibu : “minta maaf dulu sama ibunya, bilang “ibu ade minta maaf udah gigit ibu, ade ga akan gigit lagi”

Reaksi harsya diluar perkiraan saya, dengan memalingkan muka dia menarik nafas sambil pilih tiduran tanpa merengek minta mimi lagi. Ya saya otomatis membalikkan badan dan tidak mengacuhkannya, seperti sudah saya duga harsya langsung merengek lagi.

Ibu : “kalau ade mau mimi lagi, ade minta maaf dulu dan bilang “ibu ade minta maaf udah gigit ibu, ade ga akan gigit lagi””, saya mengatakan sambil melihat matanya berusaha menyamakan kedudukan dengan harsya.

Harsya : sambil menghela nafas dia akhirnya mencium pipi saya (cara minta maaf yang diajarkan ayah, tentu tanpa kalimat minta maaf yang panjang itu)

Ibu : “terima kasih sayang, sudah bisa minta maaf. Ibunya sayang sama ade”

dan malam itu berakhir damai 😀

Kejadian berikutnya 2 hari lalu, harsya tanpa sengaja menjatuhkan kepalanya tepat di pelipis saya. Ga usah ditanya rasanya seperti apa, tengkorak kepala harsya itu keras minimal seminggu masih kerasa sakitnya. Saya kembali meminta harsya untuk meminta maaf, kejadiannya persis sama dia menghela nafas berat lalu mencium saya sebagai tanda minta maaf.

Saya jadi ingat sebuah video youtube dimana seorang ayah mengajarkan anak perempuannya untuk meminta maaf kepada saudaranya, bahwa meminta maaf itu hanya tinggal mengeluarkan suara dari tenggorokannya, tidak perlu merasa harga diri terluka karenanya. Ternyata memang secara natural meminta maaf itu berat, bahkan harsya yang umurnya baru 17 bulan saja merasa berat untuk meminta maaf. Tapi saya yakin bahwa apa yang saya ajarkan padanya benar, meminta maaf ketika melakukan kesalahan sengaja atau tidak itu perlu bahkan harus. Konsekuensi setelah meminta maaf yang akan diterima ya terserah orang yang dimintai maaf.

Cerita tadi pagi :

Spion mobil saya disenggol sampai bengkok oleh sebuah mobil keluaran terbaru, mau tau reaksi orang itu? cuek aja lah, tanpa sedikitpun menurunkan spion untuk sekedar mengangguk minta maaf. Yang ada perempuan yang ada di kursi penumpang menunduk sambil memalingkan muka. Rasanya saya pengen banget posting  plat nomor mobil itu di media sosial supaya dia dapet pelajaran, tapi ya udahlah saya akhirnya cuma bilang ke harsya “ade jangan begitu, kalau salah ya minta maaf”.

Rasanya masih mending pengendara motor yang menyenggol spion dan berhenti sebentar untuk membetulkannya sambil nunjukin jempol, meski kesal tapi buat saya itu lebih baik daripada pengendara yang merasa kendaraannya udah oke banget terus malu lah kalo harus minta maaf sama mobil butut kanyaah papah saya. Sepertinya benar apa kata Pak Suami “harusnya produsen kendaraan di indonesia itu menjadikan spion dan lampu sein itu sebagai asesoris tambahan saja, karena seringnya fitur itu ga dipake sama orang indonesia biar kendaraan yang dijualnya jadi lebih murah” LOL

Jadi sebetulnya minta maaf itu ga melukai harga diri kok, bahkan menunjukkan seperti apa kepribadian kita. Meminta maaf itu baik, lebih baik lagi berusaha untuk tidak melalukan kesalahan, Tapi manusia mana yang tidak pernah salah kan?

Persahabatan bagai kepompong, kadang kepo kadang rempong.

10941375_10205958326221246_8638580194928502325_n

Ini kami dalam formasi kurang lengkap, 29 Januari 2015

Beberapa dari kami sudah berteman dari sejak kuliah, beberapa baru bertemu ketika mulai bekerja di tempat yang sama dengan profesi berbeda-beda. Hari ini sudah lewat 5 tahun kami berteman, hampir selalu bertemu setiap bulan dengan kedok arisan padahal mau makan gratisan. Dari jaman single, masih bisa maen-maen hore sampe malem sampe sekarang hampir semuanya punya anak. Dari jaman kredit motor, sampe sekarang nyicil mobil. Dari tinggal dikosan sampe pindah ke rumah. Dari traktiran ikhlas, sampe traktiran todongan 😀 kami bahkan pernah ngasih kejutan ultah ditengah hujan sepulang kerja yang alhamdulillah bisa membuat kami dapet traktiran di tempat yang rada mahal.

1936406_1194827474827_731383_n 1936406_1194827674832_8082854_n 4395_1157540862685_1561424_n10392221_1263650435358_3694762_n

10150725_10201287836710922_1348007444_nKami sekarang punya cerita sukses masing-masing, ada yang sudah jadi pejabat, ada yang sudah jago banget di bisnisnya, ada yang udah jadi pns, ada yang baru lulus kuliah, ada yang udah jadi dosen, ada yang udah pindah ke bumn, ada yang karirnya makin berkembang. Jangan heran, kalau mendengar percakapan kami dari mulai kebijakan terbaru di tempat kerja sampai eyeliner terbaru yang keluar dan lagi promo bulan ini. Kami random, kami rempong, kami kepo satu sama lain. Karena kami memang kepompong!

twenty nine my age

 I’m old

Alhamdulillaah, sampai ke umur 29.

Punya suami super baik, punya anak yang luar biasa membahagiakan, orang tua yang alhamdulillah sehat, adik-adik yang perhatian.

Saya sama suami selalu nanya “mau hadiah ulang taun apa?” jadi ga ada itu kejutan penuh haru berbunga-bunga. hehe… kami tau persis apa yang kami dapatkan di hari ulang taun. Di tahun pertama sama suami saya minta perhiasan, tahun kedua minta blender terbagus satu set full dengan alesan klo mau bikin makanan anak gampang (padahal hamil aja belum), tahun ketiga minta panci satu set alesannya ya kan kepake bikin makanan buat orang rumah, tahun ini saya minta mobil (matre) tapi ternyata Abah udah duluan ngasih mobil ke Harsya jadi ga mungkin di rumah dengan garasi kecil ada 2 mobil akhirnya keinginan saya direvisi saya minta suami bisa nyetir mobil ke Garut :D. Sampe sekarang belum terpenuhi soalnya belum ada aja waktunya.

Saya bersyukur sekali di umur 29 saya sudah mengalami banyak hal dan sudah memiliki banyak hal. Semoga tahun-tahun kedepan juga akan selalu hidup diliputi syukur dan sabar.

Mom&Baby Days Out

image

Apa yang ada dipikiran ibu-ibu kalau bawa anak umur 1 tahun jalan-jalan cuma berdua? ribet? saya juga awalnya mikir gitu lho, tapi Alhamdulillaah hari ini Harsya manis banget.
Awalnya saya cuma mau ke bengkel ambil mobil yang nginep karena radiatornya bocor terus saya mau lanjut ke supermarket untuk belanja karena tukang sayur libur kalau hari minggu.Dilalah, Harsya malah tidur di carseat pas baru 100m keluar dari bengkel sementara jarak ke supermarket cuma sekitar 2km. Akhirnya saya putuskan untuk pergi ke supermarket yang lebih jauh, eh ternyata 10menit udah nyampe dan anaknya masih tidur super nyenyak. Ya udah, nekad nyetir bawa anak pergi jauh dari rumah muter lewat out ring road dengan tujuan supermarket di tengah kota supaya Harsya puas tidurnya.
Untungnya Harsya baru bangun sekitar 1km menuju tujuan, sudah bisa ditebak dia pasti mau mimi. Saya coba mengalihkan perhatiannya dengan nyanyi plus joget (tangan doang) 😀 dia ikutin gerakannya sambil ketawa riang. 100m lagi jalanan macet banget, jadi anak kecilnya sukses teriak nangis sampai ke tujuan. Saya tetap kalem nyetir karena tau kalau Harsya sebetulnya baik-baik saja.
Saya sudah menyusun rencana perjalanan kami, makan, belanja, beli tv mobil lalu pulang. Sederhana tapi tidak pada prakteknya jika kondisinya membawa anak kecil yang masih belajar jalan sendirian.
1. Makan, happy cheat day everyone! Saya bawa Harsya ke resto fasfood, antri sekitar 5 menit gendong anak 11kg. Lumayaaaan…Pesan makanan yang bisa Harsya makan juga. Dan, ini bagian yang paling bikin seneng. Setengah perkedel, seperempat nasi, 1 potong ayam, 1/2 kotak minuman coklat plus 1/2 cup puding sukses masuk ke mulut kecil dan sisanya ke perut ibu :)). Anaknya duduk manis di highchair sambil tunjuk-tunjuk apa yang dia mau makan 😀
2. Belanja, Hai troli belanja! I heart you!
Saya pernah jalan bertiga suami dan Harsya tidak pernah mau duduk di troli tapi tadi luar biasa sekali, Harsya duduk di troli dengan bujukan dibeliin minuman prebiotik terkenal sambil senyum dan selalu bereaksi positif setiap disapa orang lain. Acara belanja lancar, bagian masukin belanjaan ke mobil dan ngembaliin troli juga berjalan baik. Harsya bersedia untuk menunggu sendirian di mobil yang saya kunci.
3. Beli tv mobil, taman depannya kios yang jualan yang bikin anak kecil ini sumringah. Sambil nunggu tv selesai dipasang dia bisa puas jalan kesana kemari sambil bikin ibu pasang antena sana sini. Kayak maen cepat tangkas, saingan sama kecil yang lagi belajar jalan.
4. Pulang, sambil mampir beli oleh-oleh buat Uminya Harsya yang ditinggal dirumah. Diselingi anak kecil yang tiba-tiba nangis minta mimi, parkir sebentar terus lanjut jalan lagi. Anaknya juga tidur sepanjang jalan pulang, saya yang berencana lewat jalan tikus akhirnya memilih lewat jalan besar untuk mengantisipasi Harsya terbangun dan minta mimi lagi.

Terima kasih ya Harsya, untuk setengah hari yang manis untuk Ibu.

Jadi, ini beberapa persiapan saya untuk perjalanan singkat cuma berdua sama anak umur 1tahun
1. Pake baju se-ringkas mungkin, siap bawa gendongan yang biasa dipake meski di mobil bawa stroller khusus travelling. Pake tas ransel untuk memudahkan gerak. Siapkan uang pecahan kecil di saku celana biar ga repot kalau perlu.
2. Bawa baju ganti anak, diapers, tisu basah yang bisa masuk ke dalam ransel.
3. Bekal air minum dan makanan kecil untuk antisipasi anak bosan dan haus selama perjalanan.
4. Bawa 1 mainan  kecil yang biasa dimainkan anak meski anak saya lebih sering memilih dompet koin atau botol minuman untuk dimainkan.
5. Tidak terlalu kaku dengan rencana karena parter jalan saya adalah anak kecil yang mungkin saja bisa berubah mood tiba-tiba.
6. Siapin energi, makan minum yang cukup 😀 perjalana  dengan anak kecil bisa saja menguras tenaga lebih dari keliling sabuga 6x

Sekarang saya merasa lebih siap untuk bolak balik nyetir rumah-kantor sambil bawa anak yang mau “sekolah” di daycare

Menjadi pendamping diabetesi

Mamah saya divonis diabetes dari 10 tahun lalu, nenek saya dari mamah meninggal karena komplikasi diabetes 11 tahun lalu, nenek saya dari papah juga diabetesi masih bugar sampai sekarang.

Seminggu terakhir ini pembicaraan di rumah kecil selalu seputaran gula darah. Berawal dari mamah saya yang pernah bengkak sebadan-badan dan dokter memvonis bengkak jantung, berobat lalu sembuh. Kemudian tiba-tiba mamah harus masuk rumah sakit dan divonis ada kristal di ginjalnya, berobat lalu sembuh. Berlanjut bengkak lagi, ke dokter jantung di Bandung dan dokter mengatakan tidak ada masalah di jantung mamah memang ada penebalan otot jantung kemungkinan karena diabetes lalu dokter menyarakankan mamah untuk diperiksa oleh dokter ahli diabetes. Berselang beberapa bulan akhirnya mamah saya mau juga diperiksa ke dokter ahli diabetes ini, saya cari info sebanyak-banyaknya dan berakhir di dokter endokrin di rumah sakit dekat kantor saya.

Sebetulnya saya mengerti masalah psikologis yang mamah hadapi, siapa yang tidak bosan dengan minum obat terus menerus, membayangkan makan harus dibatasi sementara mulut doyan makan, lemes ngantuk tapi beser, sekarang obat berganti dengan suntik insulin belum masalah-masalah lain yang membuat diet dan obat tidak berjalan dengan baik.

Kunjungan pertama ke dokter endokrin seperti biasa saya menemani mamah bertemu dengan dokternya untuk memastikan mamah menyampaikan informasi dan mendapatkan informasi dengan benar. Benar saja, dokternya bilang kalo selama ini mamah saya salah memberikan treatment pada badannya

1. Ketika suntik insulin (ya, mamah saya hanya suntik insulin 1 kali untuk sepanjang hari). Bahwa dua jenis insulin yang diresepkan harus digunakan keduanya karena fungsinya beda Novorapid untuk setiap sebelum waktu makan dan Levemir untuk setiap malam. Ini penting karena jika salah salah satu tidak digunakan maka percuma saja.

2. Pola makan, dokter menyarankan mamah untuk bertemu ahli gizi supaya mamah bisa mengetahui pola makan yang benar. 9 bulan terakhir mamah memang tinggal dengan saya jadi otomatis saya yang bertanggung jawab pada menu makan setiap harinya kecuali weekend. Setelah mendengar penjelasan ahli gizi saya bisa menyimpulkan bahwa menu makanan yang saya sediakan sudah benar meski ada beberapa hal yang harus dihindari seperti seafood dan beberapa pucuk sayuran karena mamah saya asam urat dan kolesterolnya tinggi. Tapi….sekali lagi mamah saya pola makannya berantakan, bangun tidur ngemil karena laper, ngemilnya bisa apa aja yang ada toples yang rajin banget diisi sama mamah. Trus sering banget udah makan segala macem lalu laporan ke saya “duh lupa belum disuntik” :)) Laaaah… sering banget juga ga makan malem tapi cemilan malemnya tepung-tepungan semua. Plus..mamah saya orang sunda banget yang makan nasi kentang sama mi sama bihun 😀 . Saya sendiri tahu bahkan sudah mengurangi karbo dalam makanan saya, gula, garam, penyedap rasa, berusaha nambahin bumbu untuk masakan saya dengan harapan saya mengubah asupan makanan yang dimakan mamah sedikit demi sedikit supaya lebih sehat. Kenapa? karena saya tidak mau mamah saya stress dengan diet lalu malah akhirnya males dan makan sembarangan. Buah yang selalu ada di rumah dengan alasan untuk cemilan Harsya sekarang sudah mulai merubah mamah untuk sering makan buah.

3. Pola hidup, mamah saya ibu rumah tangga yang aktif seluruh pekerjaan rumah dikerjakan sendiri. Semakin anak-anaknya besar dan bisa mengurus diri sendiri semakin banyak waktu yang mamah punya untuk istirahat. Akhirnya selesai makan, tiduran bahkan tidur nyenyak 🙂 sementara itu gula dalam darah semakin menumpuk. Baru mulai semangat olahraga, selalu ada aja masalahnya. Terakhir sejak vonis bengkak jantung itu mamah ga bisa banyak bergerak karena ketika lelah pasti mamah sesak nafas. Saya sendiri ngarepnya setelah gula darah mamah semakin stabil bisa bikin mamah kembali olahraga sedikit-sedikit.

Dokter endokrin kemarin bilang “kita udah dikasih badan bagus-bagus berarti kewajiban kita buat jaga biar tetap sehat”, kata mamah ini yang sering diinget. Padahal ya…saya udah pernah bilang lho itu ke mamah tapi dianggap sambil lalu *nangis dipojokan

Anyway…selama sejarah mamah diabetes saya sering denger saran ini itu yang katanya bikin sembuh tapi dokter juga bilang “diabetes ini penyakit yang tidak bisa sembuh dalam artian perlu maintenance seumur hidup mungkin dibantu obat, suntik insulin atau ya perubahan gaya hidup“. Nurunin gula darah itu perlu bertahap, contoh gula darah mamah saya itu rata-rata diatas 270an, bahkan sebelum ke dokter endokrin kemaren malah 517. Sehari suntik dengan jadwal yang benar meski makan masih agak berantakan langsung turun dibawah 200 tapi mamah saya malah pusing sama lemes persis orang hipoglikemi. Pernah juga mamah rajin minum jus wortel sama mengkudu hasilnya gula darahnya drop terus diomelin dokter 😀 ga usah ditanya deh itu segala pahit-pahitan yang udah mamah masukin ke mulutnya, memang benar semua itu menurunkan gula darahnya tapi kalau takarannya ga benar pasti ada efek buruk juga ke badannya.

Dokter mewanti-wanti untuk JAMU alias Jaga Mulut artinya menjaga asupan makanan yang masuk lalu jangan sampai hipoglikemi karena bahaya untuk tubuh mamah. Tes gula darah minimal seminggu sekali kalau memang sudah stabil pasti akan lebih ringan ke badannya. Disini perlu sekali niat, konsisten dan dukungan dari lingkungan.

Menjadi pendamping diabetesi buat saya otomatis merubah diri saya juga, bagaimanapun saya punya resiko kena diabetes karena faktor turunan atau malah gaya hidup saya yang berantakan. Dadah-dadah sama yoga sama lari :)) Kelebihan berat badan yang sudah menahun harus segera disingkirkan tapi makan enak kok doyan banget -_-. Berubah segera, berubah sedikit-sedikit semoga kita semua selalu sehat.

#20factsaboutme

Camera 360

1. anti ribet, mau ya mau, engga ya engga
2. suka banget sama yang namanya perabot rumah tangga
3. paling susah disuruh bangun lebih pagi
4. ngebut klo bawa motor tapi slow motion klo nyetir mobil
5. bisa masak, bikin kue, jahit, rajut, motret, benerin alat elektronik, manjat tower, benerin keran air. Ya, saya random :))
6. paling ribut kalo suami udah beberes. Soalnya banyak kehilangan barang padahal cuma diberesin
7. suka banget nonton asal jangan film horor
8. flat shoes lover
9. ga pernah tetap suka sama warna, tiap taun warna kesukaan pasti beda
10. betah banget di kasur, saya sih bisa tahan seharian ga turun dari kasur sama sekali
11. Susah banget nabung klo ga dipaksa.
12. suka makan suka jajan
13. sering banget gagal beli baju cuma karena “ah gini doang sih bisa bikin sendiri” padahal ga juga bikin baju sendiri
14. dulu bisa segala macem sekarang “ayaaaaah…”, Pak Suami adalah segalanya :-*
15. paling suka kalo abang Faqiih udah manggil “Ninaaaaaa” keponakan cerewet sepanjang masa
16. Teh atau kopi? saya pilih kopi!
17. i love pinterest so much
18. baru dandan 2 taun terakhir
19. suka musik, ga suka Rhoma Irama
20. Blogger, suka nulis tapi juga suka lupa posting 😀

Menjawab tantangan Ajeng .. dan saya bingung harus nantang siapa. Hahaha