Mendadak Kuret

medical-logo_23-2147503729 copy

Di postingan yang lalu saya udah cerita tentang masalah kesehatan yang saya alami. Dan setelah 3 minggu menstruasi tak kunjung henti, akhirnya saya memutuskan kembali ke dokter kandungan untuk memeriksakan keadaan rahim saya. Masih ingat waktu itu dokter bilang “neng, ini sekarang pilihannya kamu kembali minum obat atau kuret untuk tahu sebetulnya kenapa bisa perdarahan terus-terusan”. Sebagai informasi, karena menstruasi terus-terusan itu Hb saya drop ke angka 8. Setiap hari saya menghabiskan 8-10 pembalut kewanitaan, mencuci 4-5 underwear dan mencuci 2 celana kerja. Jadi sinyal “berlebihan” dan ada yang ga beres memang udah muncul dari tanda-tanda tersebut.

Karena pertimbangan mau libur lebaran dan udah terganggu banget sama menstruasi yang panjang akhirnya saya menyetujui keputusan dokter untuk kuret. Ide awal dokternya adalah hari itu juga saya masuk RS untuk dikuret Jum’at  jam 16.00 yang artinya saya punya waktu untuk bersiap hanya 3 jam sementara suami masih ngantor, anak masih di daycare dan yang pasti kartu asuransi entah dimana dan mobil baru masuk bengkel sehari sebelumnya. Saya dan suami sama-sama panik, akhirnya meminta dokter untuk pending tindakan beberapa hari untuk memberikan kami jeda mengkondisikan segala sesuatu.

Dokter menyetujui dengan membekali beberapa obat dan anehnya menstruasi saya berhenti esok harinya. Tapi karena udah yakin mau kuret, senin tetap saya mau masuk RS. Suami dan anak ke daycare, sementara saya berangkat sendiri ke RS Hermina Pasteur. Proses administrasi tidak memakan waktu lama, oh iya kartu asuransi ternyata ada di rumah😀 setelah beberapa wawancara dengan dokter jaga di UGD akhirnya mereka bilang kalau ini adalah ODC (One Day Care) jadi hari itu juga saya akan pulang setelah dipastikan tidak ada kejadian khusus setelah tindakan kuret. Karena masuk ruang operasi bukan hal baru, jadi saya merasa biasa saja ketika mereka harus memasang jarum infus sebagai persiapan untuk bius sejam sebelum tindakan kuret. Drama ternyata dimulai ketika upaya memasukkan jarum infus, saya udah bilang ke perawat kalau tangan kanan saya pembuluh darahnya kecil dan hampir ga keliatan jadi sepertinya akan susah pasang di sana. Tapi suster bilang “saya lebih pede di tangan kanan, Bu soalnya di tangan kiri lebih ga keliatan”. Dan GAGAL! tangan saya langsung bengkak setelah 2 menit jarum infus masuk dan suster gagal mengambil darah dari sana. Akhirnya suster senior turun tangan berhasil pasang infus di tangan kiri😀

Pasang infus, ambil darah, tes pembekuan darah, tes antibiotik dan puasa yang kelamaan (saya puasa dari jam sahur karena Pak Suami bilang khawatir ga boleh makan lagi). Tindakan yang awalnya direncanakan jam 1 mundur jadi jam 14.30, aman lah…
Yang saya ingat adalah ruangan operasi yang super dingin sementara cuma pake baju operasi yang selembar itu sama kemben, selimut mana selimut? tangan udah dipasang di palang yang pake oksimeter itu lho. Dokter dateng dan ciumin pipi saya sambil bilang “bismillah ya neng, jangan takut” ada yang masih mau nanya kenapa saya yang banget sama dokter ini? Dokter anastesi dateng dan nyuntikin satu tabung kecil cairan ke infusan, kaki diangkat ke penahan kaki yang buat lahiran itu lho terus ya terus ga tau deh. Tau-tau udah di ruangan rawat lagi, ada suami yang mukanya juga saya lupa ekspresiny
a. Rasanya masih ngantuk tapi suster bilang “jangan tidur lagi ya, Bu nanti pusing” ya udah deh dimelek2in. Jadinya minta hp buat ngabarin ke mamah kalau saya baru abis kuret dan yes! mamah ngomel karena baru dikasih tau😀😀 eh pinjem hp juga buat pasang status di fb deng😀

Jadi karena di Bandung ini cuma bertiga aja sama anak kecil dan suami, jadi bener-bener harus mengkondisikan anak kecil ini. Selama saya di rumah sakit, anak kecil masuk daycare. Telepon Om nya dari Sumedang buat jemput ke daycare dan akhirnya juga dia yang nunggu di RS sampe selesai dan boleh pulang. Yang pasti di hari itu yang saya rasakan hanya “LAPAR” setelah puasa dan akhirnya boleh makan setengah jam kemudian saya minta makan lagi.

Jadi nih buat yang perlu gambaran seperti apa persiapan untuk kuret yang kasusnya karena penebalan dinding rahim kayak saya kemarin

Yakin

Yakin klo kuret adalah tinggal satu-satunya jalan, kalau masih yakin bisa minum obat bisa sembuh mending pilih obat aja. Kalo kasus saya kemaren karena ternyata setelah minum obatpun perdarahan masih tidak berhenti. Ga usah takut sakit, karena kebanyakan kuret itu bius total.

Kondisi fisik sehat

Sebetulnya yang namanya harus kuret ya pasti ga sehat ya. Tapi maksudnya selain itu kondisi tubuh kayak suhu tubuh, tekanan darah dll normal. Sebetulnya mungkin pas kuretnya ga terlalu masalah, tapi pemulihan setelahnya itu lho yang penuh perjuangan.

Ada temen di rumah

YES! Terutama kalo punya balita, soalnya kemaren saya sendiri butuh banget bantuan secara jalan aja kayak goyang-goyang. Rasanya emang lebih payah dari setelah melahirkan sih, padahal dulu waktu ngelahirin meski dulu waktu ngelahirin hb saya drop sampe 7

Sekali lagi saya bilang, buat yang ngerasa siklus bulanannya kacau banget mendingan periksa ke dokter kandungan untuk memastikan ga ada masalah berarti yang dialami ya

 

Author: Nina Lestari

Daughter, Sister, Lover, Worker, Fighter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s