Tantrum oh tantrum

Baby Tantrum

Ada yang anaknya ga pernah tantrum? Oh..selamat karena ujian hidup kalian beda sama ujian hidup saya

Baca : Parenting : Never Ending Learning

Harsya sejak 18 bulan sering banget tantrum dengan berbagai alasan. Pernah cuma karena ga mau mimi di kamar dia nangis jejeritan dan saya biarkan selama 15 menit atau satu kali karena tidak bisa membuka kaos kakinya sendiri dia nangis heboh banget dan yang paling epic adalah dia nangis sepanjang jalan ketika mudik kemarin karena Umi membetulkan posisi tidurnya.

Tantrum ini rasanya materi yang sudah saya lahap habis, baca berbagai artikel dan akhirnya nemu di blog Ibu Bebe soal cerita Bebe tantrum terus ada infografik bagus tentang tantrum ini

tantrum_resize

Serius deh, saya udah lakuin semua ketika Harsya tantrum dan memang penyebab tantrumnya kebanyakan karena kecewa dan cape. Saya sendiri juga udah kenyang kok dibilangin “anak nangis kok dibiarin aja?” atau disinisin orang ketika Harsya nangis teriak-teriak tapi saya cuek aja denger teriakan dia. Percayalah, saya udah ngelewatin fase ‘setiap lengkingan teriakan rasanya bikin satu urat syaraf saya putus’ dan akhirnya lama-lama saya menikmati setiap lengkingan teriakannya.

Nah, jadi setiap Harsya tantrum dia akan tetap duduk tapi nangis teriak-teriak frustasi gitu. Ada ibu yang belum master ngenalin jenis tangisan anaknya? Saya percaya semua pasti bisa bedakan jenis teriakan anaknya. 

  1. Kalau versi anak saya, dia paling ga suka kalau merasa terkekang entah itu dengan strap carseat, strap motor seat, pegangan erat karena takut anaknya celaka atau sekedar dipeluk ketika tantrum tapi kondisi ini emang jarang terjadi sih karena dia memang seringnya tantrum sambil duduk tanpa gogoleran di lantai.
  2. Terus saya biarin Harsya nangis selama 10-15 menit
  3. Setelah itu saya peluk dan cium biasanya Harsya udah nyampe fase sesegukan abis nangis jadi udah bisa diajakin ngobrol
  4. Akhirnya saya jelasin kenapa saya ga nurutin apa yang dia mau, dia minta maaf kalau dia memang salah dan damai.

Ada satu hal yang biasanya saya lakukan supaya Harsya bisa menyampaikan apa yang dia mau, jadi saya akan tanyakan apakah dia tantrum karena marah, sedih, cape, bosan, ngantuk. ex: “aca kenapa nangis? marah sama ibu”

Dari sini dia akan belajar menyampaikan perasaannya, sampai suatu hari akhirnya dia bisa ngomong sendiri alasan dia nangis. Goalnya ada suatu saat Harsya bilang “ibu, sedih” || “aca sedih kenapa?” || “mau bobo ini” (di kursi ruang tengah)

Jadi komunikasi itu penting banget dalam masa tumbuh kembang anak, meski sering banget emosi kalah sama akal pas anak tantrum. Maunya marah ketika Harsya nangis teriak-teriak, kalau udah begini saya lebih pilih istighfar dan diam. Efek baiknya adalah Harsya jadi ikut bisa mengucapkan astaghfirullahaladzim (maka ucapkanlah yang baik supaya anak juga meniru yang baik)

Jadi kalau ngeliat ibu yang ngediemin aja anaknya meski anaknya lagi nangis jejeritan atau malah gogoleran di lantai. Udah nyantai aja, ibu itu punya cara buat menangani tantrum anaknya. Please, ga usah sinis atau nyinyir…kecuali anaknya udah ngalamin kekerasan fisik/mental dari orangtuanya baru deh diingetin.

Author: Nina Lestari

Daughter, Sister, Lover, Worker, Fighter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s