Mendadak Kuret

medical-logo_23-2147503729 copy

Di postingan yang lalu saya udah cerita tentang masalah kesehatan yang saya alami. Dan setelah 3 minggu menstruasi tak kunjung henti, akhirnya saya memutuskan kembali ke dokter kandungan untuk memeriksakan keadaan rahim saya. Masih ingat waktu itu dokter bilang “neng, ini sekarang pilihannya kamu kembali minum obat atau kuret untuk tahu sebetulnya kenapa bisa perdarahan terus-terusan”. Sebagai informasi, karena menstruasi terus-terusan itu Hb saya drop ke angka 8. Setiap hari saya menghabiskan 8-10 pembalut kewanitaan, mencuci 4-5 underwear dan mencuci 2 celana kerja. Jadi sinyal “berlebihan” dan ada yang ga beres memang udah muncul dari tanda-tanda tersebut.

Karena pertimbangan mau libur lebaran dan udah terganggu banget sama menstruasi yang panjang akhirnya saya menyetujui keputusan dokter untuk kuret. Ide awal dokternya adalah hari itu juga saya masuk RS untuk dikuret Jum’at  jam 16.00 yang artinya saya punya waktu untuk bersiap hanya 3 jam sementara suami masih ngantor, anak masih di daycare dan yang pasti kartu asuransi entah dimana dan mobil baru masuk bengkel sehari sebelumnya. Saya dan suami sama-sama panik, akhirnya meminta dokter untuk pending tindakan beberapa hari untuk memberikan kami jeda mengkondisikan segala sesuatu.

Dokter menyetujui dengan membekali beberapa obat dan anehnya menstruasi saya berhenti esok harinya. Tapi karena udah yakin mau kuret, senin tetap saya mau masuk RS. Suami dan anak ke daycare, sementara saya berangkat sendiri ke RS Hermina Pasteur. Proses administrasi tidak memakan waktu lama, oh iya kartu asuransi ternyata ada di rumah😀 setelah beberapa wawancara dengan dokter jaga di UGD akhirnya mereka bilang kalau ini adalah ODC (One Day Care) jadi hari itu juga saya akan pulang setelah dipastikan tidak ada kejadian khusus setelah tindakan kuret. Karena masuk ruang operasi bukan hal baru, jadi saya merasa biasa saja ketika mereka harus memasang jarum infus sebagai persiapan untuk bius sejam sebelum tindakan kuret. Drama ternyata dimulai ketika upaya memasukkan jarum infus, saya udah bilang ke perawat kalau tangan kanan saya pembuluh darahnya kecil dan hampir ga keliatan jadi sepertinya akan susah pasang di sana. Tapi suster bilang “saya lebih pede di tangan kanan, Bu soalnya di tangan kiri lebih ga keliatan”. Dan GAGAL! tangan saya langsung bengkak setelah 2 menit jarum infus masuk dan suster gagal mengambil darah dari sana. Akhirnya suster senior turun tangan berhasil pasang infus di tangan kiri😀

Pasang infus, ambil darah, tes pembekuan darah, tes antibiotik dan puasa yang kelamaan (saya puasa dari jam sahur karena Pak Suami bilang khawatir ga boleh makan lagi). Tindakan yang awalnya direncanakan jam 1 mundur jadi jam 14.30, aman lah…
Yang saya ingat adalah ruangan operasi yang super dingin sementara cuma pake baju operasi yang selembar itu sama kemben, selimut mana selimut? tangan udah dipasang di palang yang pake oksimeter itu lho. Dokter dateng dan ciumin pipi saya sambil bilang “bismillah ya neng, jangan takut” ada yang masih mau nanya kenapa saya yang banget sama dokter ini? Dokter anastesi dateng dan nyuntikin satu tabung kecil cairan ke infusan, kaki diangkat ke penahan kaki yang buat lahiran itu lho terus ya terus ga tau deh. Tau-tau udah di ruangan rawat lagi, ada suami yang mukanya juga saya lupa ekspresiny
a. Rasanya masih ngantuk tapi suster bilang “jangan tidur lagi ya, Bu nanti pusing” ya udah deh dimelek2in. Jadinya minta hp buat ngabarin ke mamah kalau saya baru abis kuret dan yes! mamah ngomel karena baru dikasih tau😀😀 eh pinjem hp juga buat pasang status di fb deng😀

Jadi karena di Bandung ini cuma bertiga aja sama anak kecil dan suami, jadi bener-bener harus mengkondisikan anak kecil ini. Selama saya di rumah sakit, anak kecil masuk daycare. Telepon Om nya dari Sumedang buat jemput ke daycare dan akhirnya juga dia yang nunggu di RS sampe selesai dan boleh pulang. Yang pasti di hari itu yang saya rasakan hanya “LAPAR” setelah puasa dan akhirnya boleh makan setengah jam kemudian saya minta makan lagi.

Jadi nih buat yang perlu gambaran seperti apa persiapan untuk kuret yang kasusnya karena penebalan dinding rahim kayak saya kemarin

Yakin

Yakin klo kuret adalah tinggal satu-satunya jalan, kalau masih yakin bisa minum obat bisa sembuh mending pilih obat aja. Kalo kasus saya kemaren karena ternyata setelah minum obatpun perdarahan masih tidak berhenti. Ga usah takut sakit, karena kebanyakan kuret itu bius total.

Kondisi fisik sehat

Sebetulnya yang namanya harus kuret ya pasti ga sehat ya. Tapi maksudnya selain itu kondisi tubuh kayak suhu tubuh, tekanan darah dll normal. Sebetulnya mungkin pas kuretnya ga terlalu masalah, tapi pemulihan setelahnya itu lho yang penuh perjuangan.

Ada temen di rumah

YES! Terutama kalo punya balita, soalnya kemaren saya sendiri butuh banget bantuan secara jalan aja kayak goyang-goyang. Rasanya emang lebih payah dari setelah melahirkan sih, padahal dulu waktu ngelahirin meski dulu waktu ngelahirin hb saya drop sampe 7

Sekali lagi saya bilang, buat yang ngerasa siklus bulanannya kacau banget mendingan periksa ke dokter kandungan untuk memastikan ga ada masalah berarti yang dialami ya

 

Kok menstruasi terus?

BE STRONG

Masalah menstruasi memang masalahnya perempuan banget kan?

Saya hapal banget rasanya gimana kram-kram yang dateng ketika menstruasi dateng. Cuma masalahnya, buat beberapa orang ini cuma masalah sebulan sekali tapi kalau buat saya bisa 3 bulan sekali atau sebulan 3 kali.

Sejak melahirkan dan nifas, seminggu kemudian saya menstruasi dan terus menerus sampai akhirnya anak umur 2 tahun 8 bulan baru saya tahu kalau ada masalah penebalan dinding rahim dan kista di rahim. Sebetulnya 40 hari setelah melahirkan saya minum pil KB karena takut untuk pasang IUD dan belum siap juga untuk hamil dan melahirkan lagi mengingat melahirkan Harsya pun penuh perjuangan. Ternyata pil KB itu membuat hormon saya yang memang sudah kacau sebelumnya semakin kacau sampe “spotting” 2 hari sekali akhirnya dokter menyarankan untuk beranikan diri pasang IUD. Tantangan  ini membutuhkan 13 bulan setelah melahirkan untuk akhirnya berani mendaftarkan diri ke sebuah klinik kebidanan.

Terus setahun setelah pasang IUD itu akhirnya memutuskan untuk melepaskan, alesannya karena ya ampun yang tadinya spotting 2 hari sekali berubah jadi menstruasi sebulan 2 atau 3 kali. Artinya ada pendarahan terus menerus dan ini setelah ditelusuri adalah karena ada penebalan dinding rahim karena hormon. Kalau ditanya kenapa terlambat memeriksakan diri, jawabannya karena saya ga siap dengan diagnosa dokter. Pun, alasan saya akhirnya ke dokter karena beberapa bulan terakhir saya ngalamin sakit panggul yang luar biasa sampe pernah suatu hari bahkan susah untuk beraktifitas sama sekali.

Jadi apa yang saya rasakan selama beberapa bulan terakhir adalah :

Siklus menstruasi yang kacau

Kacau dalam artian luar biasa kacau, karena keluarnya bisa seminggu lalu bersih 2 hari lanjut lagi 2 minggu lalu bersih 3 hari lanjut lagi seminggu. Awalnya saya kira ini efek dari IUD karena memang udah rahasia umum, bagi yang pasang IUD menstruasinya bisa banyak.

Kram dan sakit kepala

Ada beberapa saat yang akhirnya saya harus minum obat sakit kepala karena rasa sakit kepala yang luar biasa. Memang sakit kepala bisa datang karena berbagai alasan, tapi saya sendiri rasanya sudah bisa memetakan sakit kepala karena masalah lambung yang biasa juga saya rasakan tidak sesakit beberapa bulan terakhir ini. Tentang kram perutnya sendiri juga datang setiap saat saya menstruasi berkepanjangan itu, kadang hanya sakit yang biasa atau kadang bisa sampai membuat saya menyerah untuk beraktifitas.

Sakit panggul

Jadi sejak beberapa bulan terakhir saya mengalami sakit panggul kiri yang  awalnya saya kira dari aktifitas menyetir mobil matic yang hanya menggunakan kaki kanan saja.  Lalu saya kira ini datang dari sciatica pain yang saya coba atasi dengan gerakan yoga. Pernah satu hari saya merasakan nyerinya hilang sama sekali dan muncul lagi dengan rasa sakit yang sama.

 

Semua itulah yang akhirnya membuat saya menemui lagi dokter kandungan yang membantu program hamil Harsya dulu. Beliau ini sabar luar biasa mendengarkan apa yang saya rasakan dan akhirny menjelaskan apa yang terjadi dengan tubuh saya. Ada penebalan dinding rahim dan ada kista berdiameter 1.5cm di rahim” akan dicoba diberi obat dulu sebelum dilakukan tindakan ekstrim seperti kuretase dan akan dilihat lagi nanti setelah 1 bulan pengobatan.

Lega? ya enggaklah! Dulu ketika SMA saya pernah punya kista di sebelah kanan dan rasa pegalnya, sakitnya, nyerinya, kacaunya siklus menstruasi sama persis dengan yang terjadi di bagian pinggang ke bawah sekarang ini. Tapi akhirnya kista ini diangkat dengan cara operasi, iya…saya ini orang yang percaya dunia medis adalah salah satu cara untuk menyembuhkan apa yang saya alami, meski ada banyak anjuran untuk pengobatan alternatif lainnya

Dokter ngasih saya obat Plasminex untuk menghilangkan pendarahan dan Prothyra sebagai hormon progestin. Cerita cari Prothyra ternyata panjang, jadi ketika selesai periksa dan dokter memberikan resep tersebut pihak apotik bilang kalau stock obatnya kosong. Jadi suamilah yang keliling apotik di Bandung Timur untuk mencari obat tersebut dan hasilnya nihil. Nanya ke apotik pertama pun jawabannya adalah “dari distributornya juga kosong” lapor ke dokter dan dokter menggantinya dengan Provera yang juga sama sulitnya untuk dicari meski akhirnya dapat di apotik Jaya Sentosa Jl. Sunda tapi dari  30 yang harus diresepkan cuma ada 19 (ini kenapa ganjil banget sih?)

Efek dari kedua obat ini apa?

Kalau Plasminex sih instan banget berhentiin pendarahannya, cuma kalau berhenti minum langsung keluar lagi spotting-nya. Kalau Provera sendiri awalnya saya ga ngerasa ada yang salah sih sama badan tapi yang paling kentara memang jadi susah tidur. Pas nyari apa efek samping provera  muncullah

EFEK SAMPING

Efek samping Provera dapat berbeda-beda pada orang yang menggunakannya, efek samping yang umum terjadi adalah:
Rasa kencang atau tidak nyaman pada payudara;
Produksi air susu;
Kembung;
Retensi cairan;
Peningkatan berat badan;
Mual;
Gangguan pencernaan (diare atau konstipasi);
Pusing berputar;
Nyeri kepala;
Depresi;
Gangguan tidur (insomnia);
Jerawat;
Rasa lelah;
Peningkatan pertumbuhan rambut atau kebotakan (Alopesia).

Alhamdulillah berarti kalau saya cuma ngalamin gangguan tidur aja😀

Pesan moralnya nih ya, kalau merasa ada yang salah sama badan apalagi perempuan urusan menstruasi mendingan segera periksa ke dokter deh. Setidaknya kalau ada masalah bisa segera diatasi.

 

Long Weekend Part 1-Nginep di The Arnawa Hotel Pangandaran

Libur panjang awal bulan Mei ini jadi bahan buat liburan keluarga merayakan “kepulangan” Pak Suami ke rumah. Jadi dari jauh-jauh hari udah direncanakan mau liburan tujuannya hanya luar kota. Beberapa tempat sempat jadi pilihan Bali, Anyer, Ancol, Pangandaran, dan Jogja. Tapi karena masih maju mundur tentang rencana kepergian karena ada masalah lain akhirnya sampai akhir bulan April masih belum juga nentuin tujuan liburan. Tempat yang perlu tiket kereta dan pesawat udah pasti dicoret, akhirnya antara Pangandaran dan Jakarta kami kembali memilih Pangandaran dengan alasan masih bisa mampir ke Garut buat nengokin orang tua kami di perjalanan kembali menuju Bandung.

Karena last minute buat nyari hotel di Pangandaran dan referensi kami hanya The Arnawa jadinya pilih hotel yang sama tempat kami menginap pertama kalinya di Pangandaran beberapa bulan lalu. Alasannya, saya ini super manja pengen tidur di tempat yang enak setelah perjalanan lama dari Bandung, ada kolam renang yang nyaman buat anak, deket ke pantai dan gampang diakses dari gerbang masuk lokasi wisata Pangandaran.

Cuma dapet hotel untuk 1 malem karena tanggal 5-8 sudah full book, ya kali orang udah pesen dari sebulan sebelumnya sementara saya baru 2 hari sebelum liburan😀 tapi itu sama sekali ga menggugurkan niat liburan ke pantai buat lihat laut dan naik perahu.

Kami sampai di Pangandaran sore dan langsung check in hotel. Suka banget deh dengan The Arnawa hotel ini karena view pertama ketika check in adalah kolam renang, anak kecil yang tadinya udah super duper bosen di perjalanan langung nyengir bahagia dan bilang “mau berenang!” sementara badan saya dan Pak Suami masih berasa kayak mau patah. Beda dengan yang pertama kalinya dulu, kali ini saya mendapat kamar di lantai 2 dengan alasan yang di bawah sudah penuh semua tapi kalau menurut Pak Suami enak yang di atas karena rasanya lebih luas padahal menurut saya sama saja. Ya udah manut aja sama suami😀

IMG-20160505-WA0003Double bed, jadi kalau kita pesen lewat travel agent tinggal isi nanti berapa yang nginep mereka akan bantu untuk request kamar sesuai kebutuhanIMG-20160505-WA0002Fasilitas ruangan yang menurut saya cukup untuk kegiatan liburan singkat (maafkan itu semua tas yang udah ga beraturan)

IMG-20160505-WA0000 Kamar mandi dengan air hangat, tanpa bathtub tapi cukup cuma sayang sikat giginya dikasih satu😦

Karena anak kecil udah berisik minta berenang, akhirnya kami segera bersiap berenang. Cuma di Pangandaran bisa berenang malem tanpa takut kedinginan. Dari awal memang niatnya mau berenang, jadi baju renang saya dan Pak Suami udah pasti masuk ke list barang bawaan sementara anak kecil cuma pake training pants aja karena baju renangnya udah kekecilan.

20160504_210816

Kegirangan karena diijinkan berenang malam

Selesai berenang yang sebetulnya cuma nyemplungin diri ke air aja, kami memutuskan untuk makan di hotel karena udah pernah nyoba untuk makan segala seafood di perjalanan ke Pangandaran dan karena yakin badan udah pengen banget rebahan. Jadi tinggal angkat telepon buat pesen cumi kalamari sama capcay seafood, nasinya bekel dari rumah. hahahaha…ngirit abis.

zzzz….tidur dan bersiap buat aktifitas liburan sebenarnya.

Dari awal ittenary kita cuma main ke pantai, naik perahu, lihat laut. Itu terus yang di sounding ke anak kecil dan alhamdulillah dia sangat excited untuk naik perahu (dia belum tau seperti apa tantangan di depan.hahahaha). Jadi pagi hari kita mulai dengan BERENANG (lagi), kayaknya emang semua anak kecil selalu suka air deh, jadi kami memutuskan untuk kembali berenang dengan baju renang bekas tadi malem. Karena dengan kesadaran penuh ini hotel bakal rame banget jadi bangun sepagi mungkin untuk beraktifitas. Sarapan, berenang lalu melaut hanya itu yang ada di pikiran kami untuk menikmati Pangandaran.

20160505_071159

Ibu, mau makan kokokang (coco crunch)

20160505_072921

Berenang lagi, lagi dan lagi

20160505_080918

Dapet hadiah pelampung dari Kakak Rahman pas ulang taun yang kedua kemarin, baru dipake sekarang

Yang enak dari The Arnawa ini emang kolam renangnya enak, dibagi 3 ada yang kecil dangkal untuk anak ada yang kecil agak dalem dan ada yang untuk dewasa. Semuanya sebetulnya ga terlalu dalem jadi enak. Tapi yang paling nyaman memang kolam yang untuk dewasa ini karena airnya cukup hangat dibanding yang lain. Setelah puas sarapan, berenang akhirnya bersih-bersih dan bersiap main ke pantai.

Bersambung..

Hello, See You…

Hello

 

Hello…
Bentar ya, mau bersih-bersih dulu lumut hahahaha…saking udah lama ga posting di sini.

Kemana aja?

Mmmmm…”menikmati hidup” ya, hidup sebagai ibu rumah tangga, ibu bekerja, tenaga pengajar, pebisnis dan tentunya istri manis.

Kangen banget nulis tapi Alhamdulillah lagi terjebak dalam hobby baru yaitu desainer grafis amatir plus sedikit jahit-menjahit juga.

Pernah kepikiran jadi blogger serius eh tapi kok kayaknya “waktu” nya kok kurang ya buat ini itu.

Terus tiba-tiba kangen toko buku, kangen kamera, kangen mesin jahit, kangen untuk kembali produktif berkarya meski hanya untuk diri sendiri.

Jadi kemunculan hari ini niatnya mau sebagai awal kembali produktif menulis setelah sekian lama meski memang menulis tidak tertulis dalam resolusi.

Hari-hari terakhir saya penuh dengan cerita, anak yang mogok daycare, kerjaan yang luar biasa, target bisnis yang terus mengejar, diet karena pengen hormon normal, pengen hamil lagi meski anak kecil belum bilang mau punya adek dan alhamdulillah suami baik mau pulang ke Bandung lagi karena proyek Jakarta sudah selesai.

Kesimpulan saya sampai hari ini adalah menjalani peran multitasking itu melelahkan tapi memuaskan, hehehe…

Semoga setelah ini saya akan kembali membuat postingan yang akhirnya dipublish bukan berakhir di draft saja.