Tentang Hidup Tanpa ART

Banyak banget yang bilang sama saya “cari ART atuh, biar ga repot” ” ga riweuh tiap pagi?”

Hari ini memasuki hari ke-9 sejak saya memutuskan untuk kembali mengatur hidup. Sampai hari ini yang berhasil adalah bangun lebih pagi dan masak *jumawa 

Jadi jadwal saya setiap hari adalah

04.30 : Bangun tidur -> masak air untuk Harsya mandi, masak air untuk bikin jeruk nipis peras (jeniper) keduanya pakai api kecil supaya bisa saya tinggal sholat

04.45-05.15 : Menikmati jeniper (karena harus didiamkan dimulut sebelum ditelan), mandi, dandan (tetep)

05.15-06.00 : Masak sarapan, maksimal jam 6 harus selesai jadi menu yang dimasak juga harus dipikirkan dengan baik (kadang cuma ngupas buah atau beli roti di tukang roti keliling) *my baby was so easy about food

06.00-07.00 : Bangunin Harsya, mandiin, sarapan bareng *masih susah buat bikin jadi kurang dari satu jam selesai

07.00-08.00 : Perjalanan ke daycare dan kantor

08.00-16.30 : Ngantor

16.45-18.30 : Jemput Harsya di daycare, perjalanan pulang

18.30-19.30 : Makan malam bareng Harsya, main sebentar, anter tidur

19.30 ke atas adalah “me time” saya, kadang saya habiskan hanya menonton tv, menjahit, baca, atau sekedar blogwalking

Kegiatan ini berulang setiap hari

Terus kapan nyuci? Beberes rumah?

Nyuci baju bisa disambi masak karena ngerjainnya pake mesin, nyuci piring juga dikerjain sambil masak.

Beberes rumah? hehe..ini agak penuh trik. Jadi karena kegiatan saya berulang hampir setiap hari sama jadi bagian rumah yang kotor hanya dapur dan tempat makan. Kasur diberesin pas bangun tidur dan hanya disisakan bagian yang memang dipake Harsya masih tidur. Tempat makan dibersihin ya sebelum berangkat kantor karena biasanya memang kotornya masih bisa ditolerir. Ngepel? sama Pak Suami seminggu sekali, hehe.. dan tentu tugas Pak Suami adalah bersih-bersih besar-besaran setiap weekend :D

Nyetrika? hmmmm..ada berapa banyak ibu-ibu yang doyan nyetrika? saya ga doyan, aslinya! jadi saya masih minta tolong bantuan orang lain yang dateng seminggu sekali ke rumah buat nyetrika segunung pakaian kami bertiga. Sebelum ketemu yang mau nolongin nyetrika ini saya bawa baju bersih yang sudah dicuci ke laundry kiloan buat disetrika :D

Jadi sebetulnya mungkin ini alasan besar kenapa saya belum terlalu perlu ART :)

Tentang Hidup Teratur

Organizedgambar dari sini

Tiba-tiba suami bilang kalau saya akhir-akhir ini sering keliatan males, sampai kain yang menanti dijahit aja numpuk di kamar belakang. Kalimatnya sederhana tapi bikin saya langsung mikir banget, memang iya saya akhir-akhir ini kok males banget. Kegiatan harian saya berantakan, keuangan saya biarkan jalan begitu aja, banyak target hidup yang menguap entah kemana, sekarnag saya males banget masak dan yang paling kerasa rumah makin berantakan aja.

Di kantor saya lebih berantakan lagi, saya melakukan pekerjaan sesuai perintah. Catatan saya terakhir di agenda kerja saya adalah 26 Mei 2015, yang mana itu adalah 3 bulan lalu. Sering banget kebingungan karena ga yakin dengan jawaban saya sendiri ketika ditanya sesuatu. Lalu tiba-tiba ketemu atasan saya yang lain terus beliay nanya kerjaan dan saya baru ingat kalau beliau ini pernah ngasih saya kerjaan itu.

Saya sekarang sering banget mencet tombol snooze di alarm hp saya dan berakhir dengan bangun setengah jam kemudian #kok bisa sih?kan snooze-nya cuma mau 5 menit aja

Ngeliat tumpukan baju yang selesai disetrika aja males banget beresin ke lemari #itu kok baju harsya banyak banget sih? eh ternyata baju saya juga banyak banget ya? 

emmm…masak? kayaknya sekarang masak hanya kegiatan akhir minggu aja. Buat setiap pagi sarapan,  saya tinggal goreng ikan (yang dibumbuin dari hari minggu buat seminggu) atau bikin sayur yang gampang buat Harsya dan saya minum smoothies #klo inget 

Ga usah ditanya saya dateng ke kantor jam berapa #sungkem sama pak bos

Meja kerja cuma beres hari jumat aja dan senin udah berantakan lagi #apa itu 5S? 

Dipikir-pikir kemana saya yang dulu bisa bangun jam stengah 5 pagi dan jam stengah 7 udah nangkring di kantor siap buat menyambut mahasiswa yang kesiangan :D :D sampe inget banget komentar pak bos sama alumni yang dateng dan kebingungan karena saya belum dateng. “Nina yang sekarang itu beda, dulu mah jam 7 udah di kantor sekarang mah jam 9 baru dateng” Saya bersyukur banget punya atasan baik hati :)

Kok bisa ya dulu saya rajin banget bikin smoothies, makan siangnya bekel dari rumah dan masih bisa bekelin pak suami cemilan sehat buat nemenin perjalanannya ke luar kota.

Dulu mana ada baju yang bertumpuk sampai saatnya nyetrika minggu depannya, semua tersusun rapi di lemari. Dikelompokkan sesuai warna dan bahan bajunya. #mana pernah juga saya keluar rumah dengan bekas lipatan di kerudung

Suami pernah sampe bilang “ibu hamil lagi, kali…” saking saya malesnya. Penasaran dengan komentar suami, saya langsung tes kehamilan dan negatif #ga tau harus sedih atau seneng

Tapi, memang ya…saya merenung beberapa hari terakhir. Saya harus berhenti berantakan, saya harus kembali lagi ke kehidupan saya yang teratur. Mulailah saya membongkar kantong-kantong baju lama Harsya dan mendapati 1 kantong plastik besar baju yang sudah tidak mungkin saya simpan meski sampai sekarang saya belum tau harus kemana memindahkan kantong besar itu. Saya akan melanjutkan proyek ini dengan membereskan kotak baju saya dan suami yang sudah tidak terpakai. Lanjut ke perabotan dapur, trus furnitur rumah. Selain itu nyambi beresin keuangan, beresin juga kerjaan kantor dan lain-lainnya.

Saya sudah mulai dengan tidak lagi menekan tombol snooze ketika alarm hp saya bunyi, semoga dalam seminggu kedepan hidup saya lebih baik lagi. Semua tumpukan baju yang sudah disetrika sudah masuk ke lemari, sesuai kodratnya. Saya kembali membuat catatan kerja seperti 3 bulan lalu, mengingat saya punya 3 kantor dan semua harus saya atur sendiri. Saya kembali memasak yang benar dan ini “hanya” terinspirasi Gordon Ramsay di setiap tayangan memasaknya yang penuh semangat. Saya sudah mengumpulkan ide untuk eksekusi proyek menjahit saya, kasian tumpukan kain dan mesin jahit yang sudah lama terbengkalai.

Selamat hari senin!

Menu Lebaran

1437202124455

Jadi tahun ini saya dapet jadwal lebaran di rumah orang  tua saya, kami punya kesepakatan selama orang tua ada maka kami akan bergiliran lebaran di rumah orang tua kami.  Selain karena jarak juga dekat juga karena kami harus adil bersikap pada orang tua :)

Nah, berhubung saya ini anak perempuan pertama di keluarga saya dan di rumah mertua juga saya kebagian jadwal masak maka saya udah merencanakan menu lebaran yang akan dimasak. Standar ya, lebaran itu selalu ada menu berbagai daging dan kentang. Bumbu cabe, santan dan bersiap dengan kolesterol.

Nanti klo lagi punya “hidayah” saya posting juga deh resep-resep makanan yang saya masak kemarin :)

See you,

xoxo

Profesi : Ibu bekerja

Setiap kali memperkenalkan diri saya selalu bilang saya ini seorang Ibu bekerja bahasa gayanya Working Mom (WM)

kenapa pilihan ini yang saya sebut? bukan dosen/ staf di perguruan tinggi negeri?

Menjadi Ibu adalah profesi yang saya mimpikan dan usahakan. Berbulan-bulan menjalani terapi, memeriksakan diri, berdoa meminta yang terbaik supaya bisa menjadi Ibu.

Bukan hal mudah menjadi seorang Ibu, terlebih Ibu bekerja. Bangun pagi untuk memastikan seisi rumah terjamin makanannya, menyiapkan anak dan diri sendiri, mengarungi macetnya jalanan menuju kantor, bekerja sementara pikiran terbagi dengan anak yang dititipkan di daycare, menjaga komunikasi dengan suami, bahkan setelah pikiran lelah seharian masih harus bermacet-macet menuju rumah dengan anak yang moodnya juga belum tentu selalu sama. Setelah sampai rumah menemani anak tidur dan sering terjaga karena anak minta ASI.

Lalu apakah dengan itu saya menyerah? tidak. Lelah iya tapi bahagia, bagaimana tidak bahagia bila seringkali tiba-tiba pangeran kecil saya mencium pipi saya. Atau kadang dengan impulsivenya dia berulang kali memanggil Ibu Ibu Ibu Ibu tanpa alasan dengan binar bahagia di matanya. Bahagia karena pelukannya setiap kali saya menjemputnya di daycare, karena nyanyiannya dengan kalimat yang masih terbata, terharu karena alfatihah yang dibacakan setiap malam bisa diikuti dengan terbata :)

Bagi saya yang dibesarkan oleh seorang Ibu rumah tangga, betapa kemewahan itu berasal dari jawaban salam yang saya ucapkan setiap masuk rumah ketika pulang sekolah. Atau dari sepiring nasi lengkap dengan lauk pauknya ketika sarapan sebelum berangkat sekolah, bahkan saya masih disuapi sambil bersiap berangkat sekolah :) Lantas apakah saya harus memberikan kemewahan yang sama kepada anak saya? Sejujurnya saya sangat ingin menjadi Working at Home Mom atau Stay at Home Mom tapi rejeki saya masih lewat kantor dan kampus yang mewajibkan saya hadir setiap hari.

Karena menjadi seorang Ibu adalah kebahagiaan tanpa batas :)