Long Weekend Part 1-Nginep di The Arnawa Hotel Pangandaran

Libur panjang awal bulan Mei ini jadi bahan buat liburan keluarga merayakan “kepulangan” Pak Suami ke rumah. Jadi dari jauh-jauh hari udah direncanakan mau liburan tujuannya hanya luar kota. Beberapa tempat sempat jadi pilihan Bali, Anyer, Ancol, Pangandaran, dan Jogja. Tapi karena masih maju mundur tentang rencana kepergian┬ákarena ada masalah lain akhirnya sampai akhir bulan April masih belum juga nentuin tujuan liburan. Tempat yang perlu tiket kereta dan pesawat udah pasti dicoret, akhirnya antara Pangandaran dan Jakarta kami kembali memilih Pangandaran dengan alasan masih bisa mampir ke Garut buat nengokin orang tua kami di perjalanan kembali menuju Bandung.

Karena last minute buat nyari hotel di Pangandaran dan referensi kami hanya The Arnawa jadinya pilih hotel yang sama tempat kami menginap pertama kalinya di Pangandaran beberapa bulan lalu. Alasannya, saya ini super manja pengen tidur di tempat yang enak setelah perjalanan lama dari Bandung, ada kolam renang yang nyaman buat anak, deket ke pantai dan gampang diakses dari gerbang masuk lokasi wisata Pangandaran.

Cuma dapet hotel untuk 1 malem karena tanggal 5-8 sudah full book, ya kali orang udah pesen dari sebulan sebelumnya sementara saya baru 2 hari sebelum liburan­čśÇ tapi itu sama sekali ga menggugurkan niat liburan ke pantai buat lihat laut dan naik perahu.

Kami sampai di Pangandaran sore dan langsung check in hotel. Suka banget deh dengan The Arnawa hotel ini karena view pertama ketika check in adalah kolam renang, anak kecil yang tadinya udah super duper bosen di perjalanan langung nyengir bahagia dan bilang “mau berenang!” sementara badan saya dan Pak Suami masih berasa kayak mau patah. Beda dengan yang pertama kalinya dulu, kali ini saya mendapat kamar di lantai 2 dengan alasan yang di bawah sudah penuh semua tapi kalau menurut Pak Suami enak yang di atas karena rasanya lebih luas padahal menurut saya sama saja. Ya udah manut aja sama suami­čśÇ

IMG-20160505-WA0003Double bed, jadi kalau kita pesen lewat travel agent tinggal isi nanti berapa yang nginep mereka akan bantu untuk request kamar sesuai kebutuhanIMG-20160505-WA0002Fasilitas ruangan yang menurut saya cukup untuk kegiatan liburan singkat (maafkan itu semua tas yang udah ga beraturan)

IMG-20160505-WA0000 Kamar mandi dengan air hangat, tanpa bathtub tapi cukup cuma┬ásayang sikat giginya dikasih satu­čśŽ

Karena anak kecil udah berisik minta berenang, akhirnya kami segera bersiap berenang. Cuma di Pangandaran bisa berenang malem tanpa takut kedinginan. Dari awal memang niatnya mau berenang, jadi baju renang saya dan Pak Suami udah pasti masuk ke list barang bawaan sementara anak kecil cuma pake training pants aja karena baju renangnya udah kekecilan.

20160504_210816

Kegirangan karena diijinkan berenang malam

Selesai berenang yang sebetulnya cuma nyemplungin diri ke air aja, kami memutuskan untuk makan di hotel karena udah pernah nyoba untuk makan segala seafood di perjalanan ke Pangandaran dan karena yakin badan udah pengen banget rebahan. Jadi tinggal angkat telepon buat pesen cumi kalamari sama capcay seafood, nasinya bekel dari rumah. hahahaha…ngirit abis.

zzzz….tidur dan bersiap buat aktifitas liburan sebenarnya.

Dari awal ittenary kita cuma main ke pantai, naik perahu, lihat laut. Itu terus yang di sounding ke anak kecil dan alhamdulillah dia sangat excited untuk naik perahu (dia belum tau seperti apa tantangan di depan.hahahaha). Jadi pagi hari kita mulai dengan BERENANG (lagi), kayaknya emang semua anak kecil selalu suka air deh, jadi kami memutuskan untuk kembali berenang dengan baju renang bekas tadi malem. Karena dengan kesadaran penuh ini hotel bakal rame banget jadi bangun sepagi mungkin untuk beraktifitas. Sarapan, berenang lalu melaut hanya itu yang ada di pikiran kami untuk menikmati Pangandaran.

20160505_071159

Ibu, mau makan kokokang (coco crunch)

20160505_072921

Berenang lagi, lagi dan lagi

20160505_080918

Dapet hadiah pelampung dari Kakak Rahman pas ulang taun yang kedua kemarin, baru dipake sekarang

Yang enak dari The Arnawa ini emang kolam renangnya enak, dibagi 3 ada yang kecil dangkal untuk anak ada yang kecil agak dalem dan ada yang untuk dewasa. Semuanya sebetulnya ga terlalu dalem jadi enak. Tapi yang paling nyaman memang kolam yang untuk dewasa ini karena airnya cukup hangat dibanding yang lain. Setelah puas sarapan, berenang akhirnya bersih-bersih dan bersiap main ke pantai.

Bersambung..

Hello, See You…

Hello

 

Hello…
Bentar ya, mau bersih-bersih dulu lumut hahahaha…saking udah lama ga posting di sini.

Kemana aja?

Mmmmm…”menikmati hidup” ya, hidup sebagai ibu rumah tangga, ibu bekerja, tenaga pengajar, pebisnis dan tentunya istri manis.

Kangen banget nulis tapi Alhamdulillah lagi terjebak dalam hobby baru yaitu desainer grafis amatir plus sedikit jahit-menjahit juga.

Pernah kepikiran jadi blogger serius eh tapi kok kayaknya “waktu” nya kok kurang ya buat ini itu.

Terus tiba-tiba kangen toko buku, kangen kamera, kangen mesin jahit, kangen untuk kembali produktif berkarya meski hanya untuk diri sendiri.

Jadi kemunculan hari ini niatnya mau sebagai awal kembali produktif menulis setelah sekian lama meski memang menulis tidak tertulis dalam resolusi.

Hari-hari terakhir saya penuh dengan cerita, anak yang mogok daycare, kerjaan yang luar biasa, target bisnis yang terus mengejar, diet karena pengen hormon normal, pengen hamil lagi meski anak kecil belum bilang mau punya adek dan alhamdulillah suami baik mau pulang ke Bandung lagi karena proyek Jakarta sudah selesai.

Kesimpulan saya sampai hari ini adalah menjalani peran multitasking itu melelahkan tapi memuaskan, hehehe…

Semoga setelah ini saya akan kembali membuat postingan yang akhirnya dipublish bukan berakhir di draft saja.

 

Kamu makannya apa?

Food health

Beberapa hari kemarin┬ásaya bikin board lucu-lucuan buat ulang taun Harsya dan pas bagian ‘my favorite food’ saya bingung lalu mikir “Harsya suka apa ya?” karena yang saya ingat justru apa yang Harsya ga suka. Saya hapal banget Harsya ga suka kacang ijo, daging merah, sama kecap sementara dia suka segala makanan selain 3 makanan itu. Pastinya Harsya lebih seneng buah dan sayur daripada daging.

Saya rasanya cuma ga suka duren sama sarikaya, Pak Suami lebih pilih makanan Sunda, Harsya makan semua kecuali 3 jenis makanan di atas.

Sampai umur 17 tahun saya hampir tidak kenal makanan lain selain makanan rumah, masakan mamah saya sendiri. Tapi sejak keluar rumah untuk kuliah ya otomatis saya si “penasaran” sama segala hal ini pengen nyicip ini itu jadi referensi makanan saya bertambah sangat banyak meski saya ga pernah keluar dari negara ini sekalipun. Lulus kuliah saya sempat merasakan tinggal di pulau lain dan ngalamin banget rasanya rindu sama masakan tanah sunda.

Suami saya sebetulnya lebih melanglangbuana di Indonesia ini, sama-sama kuliah di Bandung tapi Pak Suami sempat kerja di beberapa pulau lain. Lidahnya tidak pernah berubah, lidah sunda banget. Dibawa ke resto Thailand, dia makan sih tapi keliatan banget ga nikmatin apa-apa (entah karena ini masih jaman pacaran ya), diajak makan di resto Jepang dan langsung timeout. hahahaha… Tapi sama sih, Pak Suami tidak pernah ngejek makanan. Kalau ga suka dia ini makan tapi ga nikmatin sama sekali.

Harsya ini kan kebanyakan waktunya bersama saya, otomatis dia akan makan apa yang saya makan kecuali yang pedas. PR banget buat saya bikin Harsya suka segala jenis makanan, alesannya sederhana karena saya ini cuma bisa masakan yang gampang­čśÇ­čśÇ Saya ini udah bilang ke Harsya dari masih di perut “de, nanti kuliah di luar negeri ya suatu saat ajak ibu sama ayah ke luar negeri” nah, untuk bisa bertahan hidup kan salah satunya dengan bisa makan segala jenis makanan.

Soal makanan ini emang penting banget deh dalam kehidupan kita kan? bayangkan saya yang doyan banget jajan dan makan “enak” (di lidah) tiba-tiba harus medical checkup dan hasilnya adalah fungsi liver, fungsi ginjal, lipid profil dan urin saya dinyatakan tidak normal dan umur saya baru 29 tahun. Merenung deh dan langsung berusaha berubah banget tuh pola makan, pola tidur sama olahraga. Kaki rasanya super kaku pas mulai lagi bending forward, dog pose, cat cow pose, makanan ga enak banget ya klo ga deep fried,┬áiih kok susah sih mau tidur dibawah jam 10 malem.

Tapi demi banget dong badan lebih sehat, saya abis-abisan banget deh usaha balik lagi foodcombining, yoga, bekel makan siang dari rumah dan ngurangin nyemil. Soal bekel makan siang ini lama-lama bikin enak juga, masak pagi sekalian buat sarapan Harsya, makan siang saya dan makan malam kami berdua. Sarapan biasanya saya bekel buah aja ke kantor dan makan di kantor atau ngunyah pisang dulu di rumah. Lumayan banget lah ngurangin aktivitas pagi hari yang memang udah sibuk banget dari bangun tidur sampe berangkat kerja.

Jadi ya memang lama-lama perlu makan sehat dibanding makan enak. Inilah alesannya kenapa saya lebih pilih masak buat kami sekeluarga demi kehidupan masa depan kami lebih sehat.